Artikel

Hal 1 2 3 >
Total 3 hal
Mencicipi Kebahagiaan Sebagai Strategi Terapi

Mencicipi Kebahagiaan Sebagai Strategi Terapi

27 Oktober 2020

Oleh: Dr. Dr. Adi W. Gunawan, ST., MPd., CCH®

Setiap kasus adalah menarik dan unik. Kasus serupa, bila diproses, memunculkan dinamika yang berbeda antara satu klien dengan yang lain. Kasus yang tampak ringan, saat diproses ternyata sangat mudah diselesaikan. Ada kasus berat, saat diproses, ternyata sangat mudah penyelesaiannya. Sebaliknya, ada kasus ringan, saat diproses, ternyata memiliki akar masalah yang sangat pelik. Demikian pula, ada kasus berat, yang memang memiliki akar masalah kompleks dan butuh kecakapan, ketekunan, dan kreatifitas terapeutik tinggi untuk menyelesaikannya.

Saya pernah menangani kasus klien wanita yang merasa sangat terluka karena mendapati suaminya selingkuh. Dan setelah saya bantu dengan hipnoterapi, masalahnya dapat terselesaikan dengan mudah.

Pernah juga, kasus serupa, namun klien wanita ini bergeming melepas perasaan marah, kecewa, sakit hati, benci, jijik, dan masih banyak emosi lainnya yang muncul akibat mendapai suaminya selingkuh.

Dalam sesi wawancara, saya berusaha memberi pandangan, pemahaman, dan pengertian akan pentingnya melepas emosi negatif yang telah hampir setahun mengganggu hidupnya. Ia perlu memaafkan dan mengampuni baik suaminya maupun selingkuhan suaminya, demi kebaikan dirinya sendiri.

Apakah ia setuju dan bersedia melakukan yang saya sarankan? Sama sekali tidak. Ia tetap ingin membalas dan menghukum suami dan selingkuhan suaminya.

Saya mengerti bahwa ia tidak bisa memaafkan dan mengampuni karena dalam dirinya masih ada emosi negatif sangat intens dari luka hati akibat perbuatan suaminya.

Saya putuskan untuk tidak melanjutkan edukasi melalui pikiran sadar (PS). Saya akan langsung memroses pikiran bawah sadar (PBS) klien ini, karena di sinilah sumber masalah sesungguhnya.

Ternyata ada Ego Personality atau Bagian Diri yang keberatan dan menolak melepas emosi negatif yang telah sekian lama ia pegang. EP ini merasa lebih baik klien seperti sekarang ini, menderita batin dan fisik, agar terus bisa mengingat pengkhianatan suaminya, dan agar klien tidak disakiti lagi.

Berbagai cara saya gunakan untuk memberi edukasi dan pemahaman pada EP ini agar ia bersedia, demi kebaikan klien, melepas semua emosi negatif yang ia pegang. EP ini bergeming.

Saya simpulkan saya sedang berhadapan dengan EP yang tadi berkomunikasi dengan saya saat sesi wawancara. Dan setelah saya cek, memang benar demikian adanya.

Saya bisa saja menggunakan teknik atau strategi hipnoterapi tertentu untuk menetralisir EP ini. Namun saya memilih cara maternal, lembut, dan menghargai niat baik EP dalam upaya melindungi klien saya. Saya menghormati tujuan EP ini.

Setelah berpikir cepat, saya akhirnya menawarkan EP ini pilihan. Selama ini ia merasa telah melakukan hal yang baik dan benar untuk klien saya, menurutnya. Walau klien menderita, sering menangis, marah, teriak-teriak, fisiknya sakit, sering sesak napas, migren, tangannya gemetar seperti orang kena penyakit Parkinson, tekanan darah tinggi, dan masih banyak masalah fisik lainnya.

Klien saya ingin lepas dari kondisi ini. Ia tidak bisa keluar dari kondisi ini karena ada EP di PBS-nya yang menjalankan fungsi proteksi. Saya menggunakan mekanisme proteksi ini untuk melakukan edukasi pada EP.

Saya jelaskan, bahwa klien saya telah sekian lama menderita akibat luka hatinya. Dan EP merasa perlu mempertahankan semua emosi ini di dalam diri klien demi kebaikan klien.

Saya minta EP beri saya kesempatan untuk menetralisir emosi-emosi negatif ini untuk beberapa saat saja. Dan setelahnya, EP boleh bertanya pada klien saya mana kondisi yang lebih baik, menurut klien saya. EP juga boleh menilai mana kondisi yang lebih baik.

Bila misalnya, setelah semua emosi negatif ini lepas, dan EP merasa ini tidak baik untuk klien, maka saya bisa mengembalikan semua emosi ini seperti sebelum saya melakukan terapi. Saya minta EP mengizinkan klien saya mencicipi kebahagiaan terbebas dari emosi negatif.

Setelah mendapat izin EP, saya proses tuntas semua emosi negatif yang selama ini mengganggu klien. Setelahnya saya minta EP berkomunikasi dengan klien, menanyakan perasaan dan kondisi klien. Klien menjelaskan bahwa ia merasa sangat nyaman dan bahagia.

Walau telah mendapat jawaban ini, EP tampak ragu dan saya merasakan gelagat bila EP akan minta saya mengembalikan emosi-emosi negatif yang tadi sudah saya hilangkan. Bila ia meminta hal ini, saya wajib mengembalikan semua emosi ini, sesuai janji saya.

Saya tawarkan EP untuk bisa turut merasakan kebahagiaan yang klien saya rasakan, perasaan tenang, damai, nyaman, dan EP bersedia. Saat EP merasakan semua perasaan positif ini, yang dialami klien saya, saya bisa melihat perubahan pada EP ini. Dan setelahnya saya tawarkan ia untuk mengembalikan semua emosi negatif yang tadi telah saya hilangkan. EP dengan cepat dan tegas menolak.

EP ini menjelaskan bahwa ternyata kondisi bahagia adalah jauh lebih baik daripada kondisi yang selama ini ia pikir baik, yaitu mempertahankan berbagai emosi negatif. Dengan pernyataan EP ini, tuntas sudah kerja saya membantu klien.

Saya akhiri sesi terapi dengan melakukan uji hasil terapi dan memberi sugesti untuk menguatkan perubahan positif yang telah terjadi dalam diri klien. Selanjutnya saya membawa klien keluar dari kondisi rileksasi.

Jangan Tiru atau Lakukan Kesalahan Saya

Jangan Tiru atau Lakukan Kesalahan Saya

14 Agustus 2020

Oleh: Dr. Dr. Adi W. Gunawan, ST., MPd., CCH®

 

Hipnoterapi adalah terapi yang dilakukan dalam kondisi hipnosis (dalam). Bergantung teknik yang digunakan, kedalaman ideal untuk memberikan sugesti atau rekonstruksi memori atau pengalaman yang menjadi akar masalah, berkisar antara hipnosis dalam (deep trance / profound somnambulism) hingga hipnosis ekstrim (extreme deep trance).

Dalam proses hipnoterapi sangat penting melakukan uji kedalaman hipnosis, yang sesungguhnya lekat dan menjadi satu dengan proses induksi hipnotik, guna mengetahui dan memastikan kedalaman hipnosis yang dicapai klien sebelum kerja terapeutik dilakukan.  

Di awal karir saya sebagai hipnoterapis, di tahun pertama, saya lebih sering gagal daripada sukses membantu klien mengatasi masalah, bahkan untuk kasus ringan seperti fobia. Ada banyak hal yang membingungkan saya saat itu. Namun yang pasti, satu kendala terbesar adalah saya tidak tahu, lebih tepatnya tidak mampu melakukan uji kedalaman hipnosis dengan benar untuk mengetahui secara presisi kedalaman hipnosis yang dicapai klien-klien saya.  

Saat itu, untuk mengetahui kedalaman hipnosis, saya mengacu pada skala Davis Husband, yang diciptakan oleh L. Davis dan R. Husband (1931) dan terdiri dari lima kedalaman hipnosis:  Hypnoidal, Light Trance, Medium Trance, Deep Trance (Somnambulism),  

Rinciannya sebagai berikut: 1 = relaksasi, 2 = mata berkedip, 3 = menutup mata, 4 = relaksasi fisik total, 5 = katalepsi mata, 6 = katalepsi tungkai, 7 = katalepsi seluruh tubuh, 8/9/10 = anestesi "sarung tangan", 11/12 = amnesia pascahipnosis parsial, 13/14 = amnesia pascahipnosis, 15/16 = perubahan kepribadian, 17/18/19/20 = delusi kinestetik, 21/22 = mampu buka mata tanpa memengaruhi trance, 23/24 = somnambulisme lengkap, 25 = halusinasi visual positif, 26 = halusinasi auditori positif, 27 = amnesia pascahipnosis sistematis, 28 = halusinasi auditori negatif, 29 = halusinasi visual negatif, dan 30 = hiperestesia.  

Kedalaman Hypnoidal ada pada kisaran angka 2 - 5, Light Trance 6 - 12, Medium Trance 13 - 20, dan Deep Trance 21 - 30.  

Karena masih minim pengalaman dan pengetahuan, pada awalnya saya selalu melakukan uji sugestibilitas, bukan uji kedalaman.  

Uji sugestibilitas dilakukan dengan meminta klien melakukan salah satu dari teknik berikut: The Hand Drop Test, Arm Rising and Falling Test, Postural Sway, Hand Lock Test, The Pendulum Swing Test, atau meminta klien membayangkan minum perasan jeruk yang masam.  

Uji sugestibilitas ini berhasil untuk klien tertentu dan gagal untuk klien lainnya. Tidak ada hasil konsisten. Akhirnya saya memutuskan untuk tidak melakukan uji sugestibilitas dan langsung melakukan uji kedalaman.  

Masalah muncul saat saya mulai melakukan uji kedalaman pada klien. Saya ingat benar, di salah satu kesempatan, saya menguji klien dengan mensugestikan bahwa matanya lengket tidak bisa dibuka. Semakin ia berusaha membuka matanya, matanya semakin lengket, seperti dilem.  

Usai saya beri sugesti seperti ini, dengan sangat percaya diri saya meminta klien membuka mata. Saya yakin matanya pasti lengket dan tidak bisa dibuka, karena ini yang saya baca di literatur. 

Namun yang terjadi sebaliknya. Klien dengan mudah membuka mata. Saya malu sekali dan sejak saat itu tidak berani melakukan uji seperti ini.  

Selanjutnya saya mencoba beberapa cara lain untuk uji kedalaman hipnosis: 

1. Saya mengamati gerakan perut klien saat bernapas. Bila gerakan perutnya lambat dan ritmik, ini artinya klien sudah dalam kondisi hipnosis dalam. Bila napasnya tidak lambat dan tidak ritmik, ini artinya klien belum masuk kondisi hipnosis dalam. 

2. Saya mengangkat lengan klien di pergelangan kemudian menjatuhkannya ke pangkuan klien. Bila lengan klien terasa berat dan jatuh ke pangkuan klien dengan segera maka ini adalah indikasi kondisi hipnosis dalam. Bila tangannya terasa ringan, tidak segera turun, atau setelah dilepas menggantung di udara, ini artinya klien belum masuk kondisi hipnosis dalam. 

3. Saya bertanya pada klien dan mengamati respon klien saat menjawab. Bila klien menjawab lirih atau perlahan maka ini adalah indikasi kondisi hipnosis dalam. Bila klien menjawab dengan cepat dan suaranya masih jelas ini artinya klien belum masuk kondisi hipnosis dalam. 

4. Saya mengamati sudut antara ibu jari kaki kiri dan kanan klien. Semakin besar sudutnya berarti semakin dalam kondisi hipnosis yang dicapai klien. Semakin sempit sudutnya berarti semakin dangkal kondisi hipnosis yang dicapai klien. 

Walau telah "berhasil" memastikan klien masuk kondisi hipnosis dalam dengan cara di atas, saya lebih sering gagal daripada berhasil membantu klien mengatasi masalahnya.  

Saya sadari benar ada yang salah dengan proses terapi saya. Kemungkinannya hanya dua: teknik terapi saya tidak efektif atau cara uji kedalaman saya salah, dan klien sebenarnya belum masuk kondisi hipnosis dalam.  

Butuh upaya yang tidak sedikit untuk saya akhirnya sampai pada satu simpulan: uji kedalaman yang saya lakukan tidak valid.  

Simpulan ini saya capai setelah hampir satu tahun menghabiskan cukup banyak waktu, tenaga, dan biaya untuk mendatangkan banyak buku dari luar negeri, khususnya Amazon.com, membaca dan memelajarinya dengan cermat dan menarik benang merah.  

Salah satu buku yang saya baca adalah "Professional Hypnotism Manual" karya John G. Kappas, PhD. Setelah membaca buku ini saya tahu di mana kesalahan saya.  

Dalam bukunya, Dr. Kappas menjelaskan tentang sugestibilitas. Menurut Beliau, manusia terbagai menjadi dua kategori besar yaitu physical suggestibility (sugestibilitas yang bersifat fisik) dan emotional suggestibility (sugestibilitas yang bersifat emosi).  

Dari penelitian ditemukan bahwa 60% populasi bersifat emotionally suggestible dan 40% physically suggestible. Kelompok emotionally suggestible mempunyai subkategori yang dinamakan intellectual suggestibility yang mewakili sekitar 5% populasi. 

Dan dari buku ini saya akhirnya tahu bahwa saya salah dalam melakukan uji sugestibilitas dan uji kedalaman. Teknik yang saya gunakan hanya berlaku untuk klien dengan tipe sugestibilitas yang bersifat fisik (physical suggestibility), tidak untuk klien dengan sugestibilitas yang bersifat emosi (emotional suggestibility).  

Untuk mendapatkan hasil uji kedalaman hipnosis yang akurat pada klien bertipe sugestiblitas emosi perlu menggunakan teknik uji kedalaman yang berbeda.  

Dan bila mengacu pada skala Davis Husband, uji kedalaman yang saya lakukan, juga salah. Indikasi deep trance atau somnambulism pada skala Davis Husband ada di kisaran angka 21 hingga 30. Seharusnya, uji kedalaman yang saya lakukan pada klien adalah dengan memunculkan, pada diri klien, fenomena, seperti, mampu buka mata tanpa memengaruhi trance, somnambulisme lengkap, halusinasi visual positif, halusinasi auditori positif, amnesia pascahipnosis sistematis, halusinasi auditori negatif, halusinasi visual negatif, dan atau hiperestesia.   

Kenyataannya, saya sama sekali tidak melakukan uji kedalaman ini. Saya, karena tidak mengerti saat itu, justru melakukan uji kedalaman hipnosis dangkal, yaitu katalepsi mata (mata tidak bisa terbuka), memerhatikan napas atau gerakan perut klien, relaksasi pada lengan, tangan terkunci, dan suara jawaban klien. Ini semua adalah uji kedalaman untuk klien dengan tipe sugestibilitas fisik, dan tidak berlaku untuk klien dengan tipe sugestibilitas emosi. 

Itu sebabnya, walau "yakin" klien telah masuk kondisi hipnosis dalam, saat terapi, hasilnya tidak seperti yang diharapkan. Ini semata karena sesungguhnya klien belum masuk kondisi hipnosis dalam.  

Butuh satu tahun lagi, setelah membaca banyak literatur dan artikel, akhirnya saya mengerti cara melakukan uji kedalaman yang tepat, yang bisa diaplikasikan baik untuk klien dengan sugestibilitas fisik maupun emosi. Sejak mampu melakukan uji kedalaman yang tepat, tingkat keefektifan dan keberhasilan terapi saya meningkat signifikan dan konsisten.  

Di tahun 2010 saya menyusun skala kedalaman hipnosis Adi W. Gunawan Hypnotic Depth Scale, terdiri dari 40 kedalaman hipnosis, dan menjadi acuan hipnoterapis AWGI dalam menentukan kedalamam hipnosis yang dicapai klien.  

Berdasar pengalaman panjang dan jatuh bangun selama hampir tiga tahun inilah saya kini tidak lagi pernah menganjurkan atau mengajarkan teknik uji sugestibilitas pada peserta pelatihan Scientific EEG & Clinical Hypnotherapy (SECH). Saya hanya mengajarkan teknik uji kedalaman berjenjang mengacu pada Adi W. Gunawan Hypnotic Depth Scale, yang terintegrasi ke dalam Adi W. Gunawan Induction.  

Kedalaman hipnosis ideal untuk teknik hipnoterapi berbasis hipnoanalisis adalah di kedalaman deep trance atau profound somnambulism. Sementara untuk hipnoterapi berbasis sugesti, kedalaman hipnosis minimal adalah deep trance, dan jauh lebih efektif di kedalaman ekstrim atau extreme deep trance.

Induksi, Kedalaman Hipnosis, dan Skrip Sugesti

Induksi, Kedalaman Hipnosis, dan Skrip Sugesti

6 Juli 2020

Oleh: Dr. Dr. Adi W. Gunawan, ST., MPd., CCH®

Saya dapat pertanyaan dari beberapa sahabat hipnoterapis setelah mereka menonton video “Mengenal Mazhab Hipnoterapi Dunia” yang diunggah di kanal YouTube saya (https://youtu.be/b6Kja1XmvDM). Secara garis besar, pertanyaan para sahabat ini ada tiga: teknik induksi, kedalaman hipnosis, dan skrip sugesti. Saya akan bahas satu demi satu.

 

Teknik Induksi

Saya mendefinisikan hipnoterapi sebagai terapi, boleh menggunakan teknik apa saja, yang dilakukan dalam kondisi hipnosis (trance). Untuk bisa menuntun klien masuk ke kondisi hipnosis, hipnoterapi menggunakan induksi. Induksi sejatinya adalah sugesti yang diberikan pada klien, yang bila disetujui dan dijalankan oleh klien, akan membawa klien berpindah dari kondisi kesadaran normal ke kondisi hipnosis.

Ada sangat banyak varian teknik induksi. Demikian pula varian teknik pendalaman kondisi hipnosis. Hipnoterapis, dari pengalaman saya dulu saat baru belajar hipnoterapi, cenderung akan melakukan salah satu dari dua hal berikut. Pertama, hipnoterapis memutuskan hanya menggunakan satu teknik induksi untuk semua klien, dan biasanya yang digunakan adalah teknik induksi relaksasi progresif. Kedua, hipnoterapis memelajari banyak teknik induksi, dan menyesuaikan teknik yang digunakan seturut karakter dan tipe sugestibilitas klien. Menurut pemahaman hipnoterapis pada umumnya, ada tiga tipe klien: mudah, moderat, dan sulit dihipnosis karena sangat kritis.

Dari sekian banyak teknik induksi, mana yang paling efektif atau sesuai untuk kebutuhan terapi? Ini pertanyaan yang sulit dijawab dengan lugas. Kunci keefektifan induksi bukan pada skrip namun lebih pada rasa percaya diri terapis atas pengetahuan dan kompetensinya dalam melakukan induksi dan terapi, rasa percaya klien pada terapis, dan motivasi klien untuk bisa mengatasi masalahnya.

Terkait kedalaman hipnosis, di kelas Scientific EEG & Clinical Hypnotherapy (SECH) saya mengajarkan satu hukum pikiran sangat penting, dan menjadi acuan semua hipnoterapis AWGI: Klien akan masuk sedalam yang dibutuhkan untuk bisa mengatasi masalahnya, dan akan bertahan sedangkal mungkin untuk bisa mempertahankan keselamatan dirinya.

Berdasar hukum pikiran ini, saat terapis tidak yakin pada kemampuan dirinya, dan ini pasti dirasakan dan ditangkap oleh pikiran bawah sadar (PBS) klien, bisa melalui pilihan kata, bahasa atau gerak tubuh, ekspresi mikro, dan terutama vibrasi terapis, klien pasti juga tidak percaya pada terapis. Saat klien tidak percaya pada terapis, pada level PBS, sudah tentu proses induksi dan terapi menjadi sesuatu yang dianggap berpotensi merugikan atau “membahayakan” diri klien.

Dan sesuai fungsi utama PBS yaitu melindungi individu dari hal-hal yang ia, PBS, rasa, pikir, yakini, simpulkan, persepsikan, atau asumsikan sebagai hal yang membayakan atau merugikan, maka PBS tidak akan mengizinkan klien masuk kondisi hipnosis dalam, di mana kendali pikiran sadar untuk sementara waktu diturunkan atau menjadi tidak aktif.

Saya sarankan para sahabat ini untuk memerhatikan dengan sungguh kunci keefektifan induksi yang dijelaskan di atas. Setelahnya, barulah fokus pada teknik induksi yang digunakan.

 

Kedalaman Hipnosis

Melakukan induksi adalah satu hal. Sementara mengukur dan memastikan kedalaman hipnosis yang dicapai klien adalah hal lain. Di sinilah sebenarnya masalah utama yang dialami para hipnoterapis, baik yang mengikuti mazhab pantai timur, yang menggunakan teknik terapi berbasis sugesti, maupun mazhab pantai barat, yang menggunakan teknik hipnoanalisis.

Sebagai hipnoterapis profesional adalah wajib hukumnya untuk bisa mengetahui dengan tepat kedalaman hipnosis yang dicapai klien. Bila terapis menggunakan sugesti verbal, sebagai sarana terapeutiknya, maka kedalaman minimal yang harus berhasil dicapai klien adalah hipnosis dalam atau profound somnambulism. Lebih baik lagi adalah kedalaman hipnosis ekstrim.

Saat klien mencapai minimal kondisi hipnosis dalam, faktor kritis pikiran sadar yang berfungsi menjaga integritas data PBS menjadi sangat berkurang keaktifannya, dan bahkan bisa menjadi tidak aktif. Dengan demikian, sugesti yang dibacakan terapis dapat leluasa masuk ke PBS klien. Yang perlu diingat, selain faktor kritis PS, di PBS masih ada empat filter yang akan melakukan pemeriksaan data yang masuk sebelum akhirnya data baru ini diterima dan dijalankan PBS.

Kondisi hipnosis dalam juga adalah syarat mutlak dalam proses hipnoterapi berbasis hipnoanalisis. Tanpa kedalaman yang sesuai, berbagai teknik dalam hipnoanalisis tidak bisa berjalan dengan baik. Teknik-teknik ini antara lain hipermnesia, revivifikasi, regresi, jembatan afek, teknik EP, rekonstruksi kejadian paling awal, abreaksi secara aman dan terkendali, logika trance, dan yang lain.

Sekarang, pertanyaan yang sangat perlu dijawab adalah bagaimana terapis bisa sungguh yakin dan pasti dalam menentukan kedalaman hipnosis yang dicapai klien?

Untuk bisa menjawab pertanyaan ini tentu butuh acuan. Dan yang digunakan adalah skala hipnosis. Dari hasil penelusuran literatur diketahui ada cukup banyak skala hipnosis:

1. Magnetic Scale (Liébeault, 1866, 1889)

2. Skala Bernheim scale (Bernheim, 1884)

3. Skala White scale (1930)

4. Skala Davis dan Husband (1931)

5. Skala Friedlander dan Sarbin (1938)

6. Skala LeCron dan Bordeaux (1947)

7. Stanford Scales of Hypnotic Susceptibility, Forms A and B, Stanford Scales of Hypnotic Susceptibility, Form C, dan Stanford Profile Scales of Hypnotic Susceptibility (Weitzenhoffer dan Hilgard, 1959, 1962, 1963, 1967)

8. Harvard Group Scales of Hypnotic Susceptibility, Forms A dan B (Shor dan Orne, 1962)

9. Waterloo-Stanford Group C (WSGC) Scale of Hypnotic Susceptibility (Bowers, 1993/1998)

10. London’s Children’s Hypnotic Susceptibility Scale, CHSS (London, 1963; Cooper dan London, 1978,1979)

11. Stanford Clinical Scale for Adults (Morgan dan Hilgard, 1978,1979)

12. Stanford Clinical Scale for Children (Morgan dan Hilgard, 1978,1979) 

13. Stanford Hypnotic Arm Levitation Induction and Test (SHALT) (Hilgard, Crawford, dan Wert, 1979),

14. Aron’s Depth Scale (Aron, 1969) 

15. Barber Suggestibility Scale (Barber dan Glass, 1962)

16. Barber Creative Imagination Scale (Barber dan Wilson, 1978, 1979).

17. Tart Scale (Tart, 1972, 1978/1979)

18. Field Inventory (Field, 1965; Field dan Palmer, 1969)

19. Pekala’s Phenomonology of Consciousness Inventory (Pekala dan Kumar, 1984, 1987; Pekala 1991).

20. Hypnotic Induction Profile (Spiegel, 1978)

21. Indirect Trance Assessment Scale (ITAS) (Rossi, 1986)

22. Arizona Motor Scale of Hypnotizability (AMSH) (1994)

23. Eysenck & Furneaux Scale (Eysenck dan Furneaux,1945)

24. Gudjonsson Suggestibility Scale (Gudjonsson,1984)

25. Warmth Suggestibility Scale (Gheorghiou, Polczyk, dan Kappeller, 2003) 

Dari 25 skala hipnosis yang dijelaskan di atas, dalam dunia hipnosis dan hipnoterapi, terutama di Indonesia, yang paling dikenal adalah skala Davis dan Husband yang terdiri atas lima jenjang: insusceptible, hypnoidal, light trance, medium trance, dan deep trance (profound somnambulism).

Pada skala ini ada penomoran dari angka 0 hingga 30 (tiga puluh), di mana 0 bermakna insusceptible atau sama sekali tidak terpengaruh, 2 – 5 adalah hypnoidal, 6-11 adalah light trance, 13-20 adalah medium trance, dan 21-30 adalah deep trance. Untuk setiap nomor, terdapat fenomena yang bisa muncul atau dimunculkan.

Kembali pertanyaannya adalah bagaimana hipnoterapis menentukan kedalaman yang berhasil dicapai klien? Jawabannya sebenarnya sangat jelas yaitu dengan melakukan uji kedalaman, baik secara terbuka (overt) maupun tersamar (covert).

Di sini letak masalahnya. Hipnoterapis biasanya tidak tahu cara melakukan uji kedalaman atau bahkan tidak berani melakukan uji kedalaman hipnosis. Ini juga saya alami dulu di tiga tahun pertama saya praktik sebagai hipnoterapis. Saat saya melakukan uji kedalaman dengan memberi sugesti klien tidak bisa buka mata, ini adalah uji kedalaman hypnoidal, ternyata klien tetap bisa buka mata. Saat itu saya  sungguh kaget dan malu karena gagal. Saya akhirnya tidak lagi berani melakukan uji kedalaman selama tiga tahun.

Dari beberapa diskusi dengan para sahabat hipnoterapis, saya dapat simpulkan bahwa hipnoterapis enggan atau tidak berani melakukan uji kedalaman karena pernah gagal melakukannya, atau memang tidak diajarkan di pelatihan yang mereka ikuti. Apapun yang menjadi alasan hipnoterapis tidak melakukan uji kedalaman membuat mereka sulit bisa efektif menerapi klien.

Di tahun 2010, setelah memelajari banyak skala hipnosis dan menggabungkannya dengan hasil pengukuran gelombang otak, pengalaman dan temuan di ruang praktik, saya menyusun Adi W. Gunawan Hypnotic Depth Scale, terdiri dari 40 jenjang kedalaman beserta fenomena fisik dan mental pada setiap jenjang, yang digunakan sebagai acuan hipnoterapis klinis AWGI.

Satu kesalahan yang sangat sering terjadi adalah saat hipnoterapis menggunakan kondisi tubuh rileks sebagai indikator klien telah berhasil masuk kondisi hipnosis dalam.

Hipnoterapis AWGI tidak menggunakan indikator fisik sebagai acuan dalam menentukan kedalaman hipnosis dalam (profound somnambulism), melainkan acuan mental.

Skrip Sugesti

Skrip sugesti adalah “obat” yang diracik dengan cermat oleh hipnoterapis dan “diinjeksikan” ke PBS klien. Obat yang tepat tentu menghasilkan dampat terapeutik yang diharapkan.

Cara paling mudah untuk menyiapkan skrip sugesti adalah dengan mencari skrip yang telah tersedia, baik di buku atau situs internet. Dengan cara ini terapis tidak perlu susah payah menyusun skrip.

Seringkali terapis yang tidak memiliki kemampuan bahasa Inggris yang baik, menggunakan bantuan Google Translate untuk menerjemahkan skrip bahasa Inggris ke dalam bahasa Indonesia. Di sini banyak terjadi salah terjemahan.

Saya memiliki cukup banyak buku berisi skrip-skrip sugesti untuk beragam kasus klien. Buku-buku ini ditulis oleh pakar hipnoterapi terkemuka. Salah satu buku bagus, berisi skrip dan metafora adalah Handbook of Hypnotic Suggestions and Metaphors (D. Corydon Hammond). Kendalanya, buku ini ditulis dalam bahasa Inggris, dan tentu butuh keahlian linguistik tinggi untuk menerjemahkannya ke dalam bahasa Indonesia.

Kalaupun ini skrip-skrip dalam buku ini berhasil diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan baik dan benar, belum tentu skrip ini memenuhi syarat sebagai skrip yang baik dan benar menurut aturan penyusunan skrip sugesti.

Kendala lain, tidak semua skrip tersedia dan sesuai dengan kebutuhan klien. Dengan demikian, terapis dituntut untuk mengembangkan kompetensi menyusun skrip. Di kelas SECH saya mengajarkan 17 aturan emas penyusunan skrip sugesti agar bisa menghasilkan dampak terapeutik maksimal di PBS klien.

Beberapa aturan ini antara lain, skrip sugesti tidak boleh menggunakan kata yang merujuk pada masa depan, seperti “akan”. Skrip harus jelas, detil, dan tidak ambigu agar PBS tidak salah memahami. Skrip yang baik mensugestikan tindakan, bukan kemampuan untuk bertindak.

Salah satu contoh kesalahan serius dalam skrip sugesti adalah penggunaan kalimat “Anda pasti bisa”. Secara kaidah bahasa Indonesia yang baik dan benar, kalimat ini sangat bagus. Secara PS, ini juga sangat bagus. Namun tidak demikian halnya bila kalimat ini dimaknai dari perspektif PBS.

Satu hal kecil yang berdampak sangat besar adalah terapis perlu tahu dan jelas kapan menggunakan kata “anda” atau “saya” sebagai kata ganti klien dalam skrip yang ia susun.

Untuk membangun kompetensi menyusun skrip sugesti efektif dibutuhkan pemahaman akan aturan penyusunan skrip dan latihan intensif melalui studi kasus, bimbingan berkelanjutan, dan waktu yang tidak sedikit. Terapis perlu menyusun, mengujicobakan, dan merevisi skrip, dan ini bisa terjadi berkali-kali, hingga akhirnya tersusun skrip final yang benar efektif.

Saya membekali hipnoterapis AWGI dengan berbagai skrip sugesti untuk klien dewasa dan anak. Skrip-skrip sugesti ini diterjemahkan dengan hati-hati dan cermat dari berbagai sumber yang kredibel. Namun kami tidak menggunakan skrip-skrip ini dalam praktik menangani klien. Mereka hanya digunakan sebagai contoh, untuk memberi inspirasi dan kreativitas dalam menyusun skrip. Kami lebih mengutamakan menyusun sendiri skrip sugesti yang benar-benar sejalan dengan kondisi dan kebutuhan klien. 

Menghancurkan Memori untuk Menyembuhkan Trauma?

Menghancurkan Memori untuk Menyembuhkan Trauma?

25 Juni 2020

Oleh: Dr. Dr. Adi W. Gunawan, ST., MPd., CCH®

Kemarin saya menyaksikan video berjudul "Can We Edit Memories?" dibawakan oleh Amy Milton dalam acara TEDX Cambridge University.

Milton, dalam presentasinya yang berjudul "Destroying Memories: How This Could Improve Our Mental Health", menjelaskan bahwa salah satu cara yang saat ini sedang dikembangkan untuk menyembuhkan PTSD (post traumatic stress disorder) atau gangguan kecemasan pascatrauma adalah dengan menyunting (edit) atau menghancurkan memori yang menjadi penyebab PTSD.

Caranya adalah dengan pemberian obat propranolol pada saat memori spesifik penyebab PTSD diaktifkan atau berada dalam mode edit. Propranolol selanjutnya memengaruhi atau "menghancurkan" memori ini sehingga tidak lagi berpengaruh atau menyebabkan simtom PTSD.

Penelitian ini masih dilakukan pada tikus di laboratorium dan belum dilakukan pada manusia. Namun, menurut Milton, penelitian ini memberi harapan besar, untuk menyembuhkan penderita PTSD, bila suatu saat telah dapat diterapkan pada manusia.

Saat saya menonton video ini dan selanjutnya membaca artikel jurnal terkait penelitian ini, Propranolol Can Induce PTSD-like Memory Impairments in Rats (Zhu dkk, 2018), saya menemukan kesamaan atau kemiripan dengan penanganan memori patologis dalam hipnoterapi klinis yang kami praktikkan.

Proses rekonstruksi memori yang kami lakukan dalam terapi berawal dari penelurusan praktik psikoanalisa dan pemikiran Alexander dan French (1946) tentang pentingnya klien mencapai pengalaman korektif emosional (corrective emotional experience).

Helen H. Watkins (1978) menyatakan bahwa klien tidak cukup hanya sekadar mengalami kembali kembali pengalaman traumatiknya. Untuk bisa mencapai hasil terapeutik maksimal dan bertahan lama, klien perlu mengalami modifikasi memori traumatik.

Menurut Watkins dan Barasz (2008) adalah lebih baik secara permanen menghancurkan memori patologis dan menggantinya dengan memori yang sehat. Kita tidak selalu dapat melakukannya. Namun, rekonstruksi psikologis dari pengalaman emosional traumatik adalah tujuan terapi yang logis. Lebih penting lagi, klien melakukan tindakan restoratif spesifik mengkoreksi atas pengaruh berkelanjutan yang diakibatkan oleh memori negatif pada citra diri dan interaksi pertahanan maladaptif mereka.

Dalam praktik hipnoterapi klinis membantu klien mengatasi pengalaman traumatik, apapun pengalamannya, kami tidak menggunakan sugesti, baik yang sifatnya langsung atau tidak langsung, namun teknik hipnoanalisis untuk mencari dan menemukan akar masalah dan dilanjutkan dengan rekonstruksi kejadian (memori) paling awal dan kejadian-kejadian lanjutan yang mendasari munculnya simtom.

Proses rekonstruksi memori ini tentunya dilakukan tanpa menggunakan obat dan hanya mengandalkan teknik dan kondisi hipnosis.

Kami tidak menghapus atau menghancurkan memori namun hanya sebatas melakukan rekonstruksi karena memori atau pengalaman yang telah diproses, dalam terapi, menjadi pembelajaran hidup untuk meningkatkan kesadaran diri klien.

(Bangun) memori hanya bisa direkonstruksi bila ia telah lentur setelah beberapa prasyarat terpenuhi. Tanpanya, bangun memori akan tetap kokoh, rigid, dan tidak bisa direkonstruksi untuk kebaikan dan kesembuhan klien.

Rekonstruksi memori perlu dilakukan dengan cermat, hati-hati, ekologis dan memerhatikan kondisi dan keperluan klien. Untuk klien yang akan memberi kesaksian pada penyidik atau di pengadilan maka rekonstruksi memori tidak disarankan untuk dilakukan.

Upaya pemulihan kesejahteraan mental dan emosi klien pascakejadian traumatik dilakukan dengan menggunakan teknik khusus tanpa mengganggu integritas memori (traumatik).

Dibutuhkan pemahaman mendalam tentang landasan teori dan cara kerja memori agar bisa melakukan rekayasa rekonstruksi memori patologis secara aman dan tepat sasaran. Tanpa pemahaman benar hipnoterapis bisa saja salah dalam melakukan atau justru menolak melakukannya.

 

Subliminal Message: Efektif atau Tidak?

Subliminal Message: Efektif atau Tidak?

12 Juni 2020

Oleh: Dr. Dr. Adi W. Gunawan, ST., MPd., CCH®

Perubahan adalah keniscayaan. Untuk berubah, khususnya menjadi lebih baik, dapat digunakan banyak pendekatan, strategi, teknik, cara. Salah satu teknik yang cukup banyak diklaim sangat efektif untuk memengaruhi atau mengubah perilaku adalah subliminal message atau pesan subliminal.

Makna dari subliminal, dalam konteks stimulus atau proses mental, adalah di bawah ambang absolut persepsi atau kesadaran, atau sesuatu yang dirasakan oleh atau memengaruhi pikiran seseorang tanpa mereka sadari.

Subliminal message atau pesan subliminal adalah stimuli yang berada di bawah ambang batas persepsi atau kesadaran sehingga tidak disadari secara sadar. Stimuli ini tidak dapat diketahui keberadaannya walau seseorang berusaha atau sengaja memerhatikan atau mencarinya.

Ini berbeda dengan pesan supraliminal. Pesan supraliminal adalah stimuli yang berada di atas ambang batas persepsi atau kesadaran sehingga dapat didengar atau dilihat, namun tidak diperhatikan sehingga tidak disadari, dan berpengaruh pada diri seseorang. Contoh pesan supraliminal adalah pengelola pusat perbelanjaan memutar lagu-lagu gembira dengan tujuan memengaruhi hasrat belanja pengunjung.

Konsep pesan subliminal mulai dikenal sejak tahun 1957, saat James McDonald Vicary, psikolog sosial dan peneliti pemasaran, menyatakan telah melakukan percobaan melibatkan 45.699 penonton bioskop di New Jersey.

Dalam percobaan ini, sepanjang pemutaran film, berulang kali ditampilkan tulisan “Hungry”, "Eat Popcorn" dan "Drink Coke" di layar dengan kecepatan sangat tinggi, 3 milidetik, dengan tujuan meningkatkan penjualan Coca-cola dan popcorn. Vicary mengklaim bahwa percobaan ini berhasil meningkatkan penjualan Coca-cola sebesar 18,1% dan popcorn 57,5%.

Investigasi terhadap klaim ini menemukan bahwa Vicary tidak pernah melakukan percobaan seperti yang ia nyatakan. Dengan kata lain, Vicary telah melakukan pembohongan publik.

Vicary kemudian menarik kembali klaimnya, dalam sebuah wawancara televisi, namun klaim awal Vicary, yang menyatakan keefektifan pesan subliminal memengaruhi perilaku, menyebar dengan cepat dan mengarah pada penerimaan luas pada pesan subliminal, bahkan hingga hari ini. (O'Barr 2005). Klaim Vicary ternyata tidak berdasar dan ia tidak pernah bisa mencipta hasil eksperimen yang sama (Elgendi dkk, 2018).

Jenis Pesan Subliminal

Ilmu pengetahuan modern menemukan terdapat 37 input sensori yang terbagi menjadi tujuh kategori: visual, auditori, taktil (sentuhan), penciuman (rasa), gustatori (bau), vestibular (keseimbangan dan gerakan) dan proprioception (kesadaran tubuh). Dari tujuh kategori ini, input visual mendominasi persepsi kita. 

Pesan subliminal secara khusus menarget dua indera sebagai pintu masuk informasi: visual dan auditori. Pesan subliminal visual ada dua jenis : subvisual dan embeds. Demikianlah halnya dengan pesan subliminal auditori juga ada dua jenis: subaudible dan backmasking.

Pesan subvisual berupa informasi visual yang dipaparkan dengan sangat cepat ke mata penonton, hanya dalam milidetik, sehingga keberadaannya tidak sepenuhnya disadari pikiran sadar (PS), namun dapat ditangkap oleh pikiran bawah sadar (PBS)

Embeds adalah gambar statis yang disematkan, secara tersamar, pada gambar atau lingkungan visual yang tidak berubah. Ia ada di depan mata namun tidak disadari keberadaannya secara sadar. Embeds sering digunakan di iklan cetak untuk meningkatkan penjualan produk.

Pesan subaudible adalah informasi dalam bentuk suara bervolume rendah yang ditumpangkan pada suara yang lebih keras, sehingga pesan ini diterima pikiran tanpa disadari. Seiring kemajuan teknologi audio digital saat ini, rekaman bisa dilakukan multi-track atau banyak jalur dan menggunakan musik binaural, sehingga semakin mampu menyamarkan atau menyembunyikan pesan yang disampaikan ke PBS.

Backmasking adalah teknik rekaman audio di mana suara atau pesan tertentu sengaja direkam arah mundur, dengan tujuan saat trek musik dimainkan secara normal, arah maju, pesan melalui pembalikan fonetik ini tidak terdeteksi. Teknik backmasking dipopulerkan The Beatles di tahun 1966 setelah meluncurkan album “Revolver”.

Pesan Subliminal Menurut Perspektif Hipnoterapi Klinis

Pikiran, dalam ilmu hipnoterapi klinis, terdiri atas dua bagian: pikiran sadar (PS) dan pikiran bawah sadar (PBS). PS memiliki fungsi, antara lain, berpikir kritis logis, menimbang, membandingkan informasi, dan memutuskan. Sementara PBS memiliki fungsi, antara lain, sebagai tempat memori jangka panjang, kepercayaan (belief), kebiasaan, dan emosi. Kekuatan PS dan PBS dalam memengaruhi dan mengendalikan diri individu adalah 1 berbanding 99. Dengan demikian, upaya perubahan maksimal hanya bisa terjadi dengan cepat dan pasti saat perintah perubahan ini berhasil masuk atau dimasukkan ke PBS (Gunawan, 2016).

Setiap data atau informasi yang akan masuk ke PBS, dalam kondisi normal, selalu terlebih dahulu diterima oleh PS. Selanjutnya filter mental PS, atau yang dikenal sebagai faktor kritis (critical factor), melakukan fungsi mengkritisi atau membandingkan data ini dengan data lama yang telah tersimpan di memori PBS. Bila terjadi ketidaksesuaian antara data baru dan data lama, faktor kritis menolak data baru ini dengan tujuan menjaga integritas data lama, sehingga tidak mudah berubah atau diubah (Gunawan, 2005).

Dalam hipnoterapi, dikenal lima cara untuk menembus faktor kritis PS, yaitu menggunakan otoritas, emosi, repetisi, identifikasi, dan kondisi hipnosis atau rileksasi pikiran (sadar).

Penyampaian pesan secara subliminal, yang sebenarnya adalah sugesti, bertujuan menembus faktor kritis pikiran sadar (PS), yang berfungsi menyaring informasi yang akan masuk ke pikiran bawah sadar (PBS), agar leluasa masuk ke PBS, tanpa bisa dihalangi, dan selanjutnya pesan ini memengaruhi atau mengubah perilaku individu.

Pikiran sadar, dengan kemampuannya yang terbatas hanya mampu mengolah 40 bit informasi per detik, tidak mampu mengetahui atau menyadari pesan subvisual, karena pesan ini disampaikan dengan kecepatan sangat tinggi, dan ia juga tidak dapat mendengar subaudible atau sugesti karena tertutup atau tersamarkan oleh suara (musik) yang lebih keras.

Pikiran bawah sadar, dengan kemampuan dan kecepatan pengolahan data yang sangat tinggi, 40 juta bit informasi per detik, mampu menangkap hal-hal yang lepas dari pengamatan atau perhatian PS (Trincker dalam Norrentranders, 1998:126).

Ditinjau dari proses dan tujuan yang akan dicapai menggunakan pesan subliminal, sejatinya teknik ini sama dengan upaya memasukkan sugesti ke PBS, untuk memengaruhi atau mengubah perilaku seseorang, atau bertujuan terapeutik.

Beda antara teknik berbasis pesan subliminal dan teknik hipnoterapi, pesan atau sugesti yang disampaikan dengan teknik subliminal tidak disadari atau diketahui oleh penerima, baik ia dalam kondisi sadar normal atau dalam kondisi hipnosis. Sementara dalam hipnoterapi, pesan atau sugesti yang disampaikan oleh terapis dapat didengar oleh pikiran sadar klien, walau mereka dalam kondisi hipnosis (sangat) dalam.

Saat sugesti yang disampaikan dengan pesan subliminal berhasil menembus faktor kritis PS dan masuk ke PBS, tidak berarti informasi ini serta merta diterima sepenuhnya dan dijalankan PBS sehingga memengaruhi individu. Dalam PBS terdapat 4 (empat) filter mental yang berfungsi sebagai benteng perlindungan terakhir sebelum suatu informasi benar diterima dan dijalankan sepenuhnya oleh PBS (Gunawan, 2016).

Informasi (sugesti), yang telah berhasil masuk atau dimasukkan ke PBS, oleh 4 filter mental PBS, ditelisik, diuji, dibandingkan dengan data yang telah ada di PBS, menggunakan kriteria tertentu. Bila sugesti ini tidak lolos uji, ia pasti mendapat penolakan dari program pikiran yang telah lebih dulu ada di PBS dalam bentuk sabotase yang menghambat pelaksanaannya. Bentuk penolakan PBS juga bisa berupa perasaan dan atau sensasi fisik tidak nyaman. Bila ia lolos uji, PBS sepenuhnya menjalankan sugesti ini dan perilaku individu berubah.

Penggunaan pesan subliminal untuk mencapai tujuan atau target tertentu juga tidaklah semudah yang dibayangkan atau diyakini banyak orang. Untuk sugesti bisa bekerja mendukung capaian target, misalnya ia telah berhasil masuk dan diterima oleh PBS, individu harus telah memiliki tujuan atau goal.

Dalam hipnoterapi, sugesti terapeutik diberikan dalam bentuk visual, verbal, atau gabungan keduanya, dalam kedalaman hipnosis tertentu. Untuk pemberian sugesti visual, kedalaman hipnosis ideal adalah profound somnambulism. Sementara bila yang diberikan adalah sugesti verbal, kedalaman hipnosis minimal profound somnambulism, dan sangat efektif bila kedalaman yang dicapai klien adalah kedalaman ekstrim, level 35 hingga 39 dari 40 kedalaman pada Adi W. Gunawan Hypnotic Depth Scale.

Untuk pesan subliminal bisa benar efektif, selain perlu memerhatikan bentuk sugesti yang digunakan, visual, verbal, atau gabungan keduanya, kedalaman hipnosis, juga perlu diperhatikan struktur kalimat sugestinya. Sugesti verbal perlu disusun secara cermat, terstruktur, sistematis mengikuti 16 (enam belas) aturan menyusun skrip seturut sifat dan cara kerja PBS. Salah satu aturan ini adalah skrip sugesti menggunakan bahasa yang dimengerti klien. 

Mengingat pesan subliminal tidak dapat diketahui bila dicermati dengan pikiran sadar, maka pengguna program audio berbasis pesan subliminal tidak dapat memeriksa kalimat sugesti apa yang masuk ke PBS-nya. Ini cukup riskan karena bisa terjadi skrip sugesti tidak sejalan dengan nilai-nilai kebenaran, moralitas, dan spiritual pengguna.

Keefektifan Subliminal Message Menurut Hasil Penelitian

Dari penelusuran artikel-artikel jurnal, ditemukan beberapa hal penting terkait pesan subliminal. Trappey (1996) melakukan meta-analisis atas 23 penelitian terkait penggunaan pesan subliminal dalam memengaruhi pilihan atau perilaku konsumen dan menyatakan:

The meta-analysis of choice and subliminal advertising described in this article provides objective evidence that the effect of subliminal marketing stimuli on influencing consumers’ choice behavior or selection process is negligible.

Meta-analisis dari pilihan dan iklan subliminal yang dijelaskan dalam artikel ini memberikan bukti obyektif bahwa dampak stimuli pemasaran subliminal dalam memengaruhi perilaku pilihan atau proses seleksi konsumen dapat diabaikan.

Menggunakan bahasa yang lebih sederhana, hasil meta-analisis ini menyatakan pesan subliminal tidak efektif dalam memengaruhi konsumen untuk memilih produk tertentu.

Sementara menurut Strahan, Spencer, dan Zanna (2002), pesan subliminal hanya bisa memengaruhi perilaku seseorang bila ia telah memiliki keinginan, dari dirinya sendiri, untuk melakukan perilaku itu. Dalam penelitian ini ditemukan bahwa pesan subliminal agar seseorang minum air hanya efektif bila ia memang dalam keadaan haus. Bagi mereka yang tidak haus, pesan subliminal ini tidak berdampak sama sekali.

Pesan-pesan subliminal tidak dapat mengendalikan perilaku seseorang. Mereka hanya dapat mengarahkan keputusan seseorang, namun tidak bisa mendikte seseorang untuk melakukan sesuatu yang ia tidak ingin lakukan.

Penggunaan pesan subliminal, selain untuk iklan, juga banyak digunakan dalam pengembangan diri, terutama dalam bentuk rekaman audio. Aplikasinya juga sangat beragam, seperti untuk berhenti merokok, menjadi percaya diri, menurunkan berat badan dan langsing, meningkatkan daya ingat, meningkatkan penjualan, menanamkan mindset kaya, mengaktifkan LOA agar bisa cepat menjadi kaya, menjadi magnet uang, dan masih banyak lagi. Setiap produsen audio pesan subliminal selalu mengklaim program audio mereka efektif.

Klaim sepihak, oleh produsen atau penjual, tidak bisa digunakan sebagai acuan menentukan keefektifan audionya. Langkah bijak adalah mengacu pada hasil penelitian yang diterbitkan di jurnal.

Greenwald, Spangenberg Pratkanis, dan Eskanazi (1991) meneliti keefektifan program pengembangan diri menggunakan rekaman audio berisi pesan subliminal, melibatkan 237 responden. Hasil penelitian ini menyatakan bahwa program audio pengembangan diri dengan pesan subliminal adalah tidak efektif. 

The experiments described in this report are the most extensive double-blind tests yet conducted of claimed therapeutic effects of audiotapes having sublimi­ nal verbal content. The findings showed clearly that subliminal audiotapes de­ signed to improve memory and to increase self-esteem did not produce effects associated with subliminal content. Pending further double-blind research, it seems most prudent to regard the general class of claims for therapeutic efficacy of subliminal audio content as lacking in empirical foundation.

Eksperimen yang dijelaskan dalam laporan ini adalah tes double-blind paling luas yang pernah dilakukan pada kaset audio, berisi konten subliminal verbal, yang diklaim memiliki efek terapeutik. Temuan menunjukkan dengan jelas bahwa kaset audio subliminal yang dirancang untuk meningkatkan daya ingat dan meningkatkan harga diri tidak menghasilkan efek sejalan dengan konten subliminal. Menunggu penelitian double-blind lebih lanjut, tampaknya paling bijaksana untuk menganggap klaim umum akan kemanjuran konten audio subliminal sebagai kurang memiliki dasar empiris.

Meningkatkan Keefektifan Pesan Subliminal

Walau hasil penelitian menyatakan bahwa pesan subliminal hanya dapat memengaruhi namun tidak dapat menentukan atau mendikte perilaku, dan penggunaan pesan subliminal dalam bentuk program audio untuk pengembangan diri tidak efektif, sejatinya pesan subliminal, secara teori, dapat ditingkatkan keefektifannya dengan mengikuti beberapa saran berikut.

Pertama, skrip sugesti yang digunakan dalam pesan subaudible bersifat personal, disusun mengikuti 16 syarat penyusunan skrip yang benar dalam hipnoterapi klinis, dan ditujukan secara spesifik kepada individu tertentu, seturut tujuan atau goal yang hendak dicapainya. Skrip sugesti tidak bisa dibuat menggunakan pendekatan one size fits all yang bersifat umum.

Kedua, individu yang akan menggunakan pesan subliminal untuk mencapai target atau goal tertentu, perlu terlebih dahulu menetapkan goalnya secara SMART: Spesific (spesifik), Measurable (terukur), Achievable (dapat dicapai), Realistic (realistis), Time Bound (ada batas waktu pencapaian).

Selain itu, menurut Locke dan Latham (2002) agar target yang disusun bisa berdampak positif dalam mengubah perilaku dan efektif, ia harus disusun mengikuti enam prinsip penyusunan goal efektif: Specific (spesifik), Challenging (menantang), Long and Short term (jangka panjang dan pendek), Feedback (umpan balik berdasar hasil evaluasi), Commitment (komitmen), dan Appropriateness (kepantasan).

Ketiga, pengguna program audio pesan subliminal perlu mengamati kondisi mental, emosi, dan fisiknya selama dan setelah mendengar program audio. Ini untuk memeriksa dan memastikan PBS menerima atau menolak sugesti yang diberikan.

Bila dari hasil pengamatan ditemukan perasaan atau sensasi tidak nyaman, yang mengindikasikan adanya penolakan PBS, maka perasaan tidak nyaman ini perlu dinetralisir. Bila dari hasil pengamatan ditemukan kondisi yang kondusif, ini menandakan PBS menerima sugesti yang diberikan.

Keempat, paling lama satu minggu setelah program audio pesan subliminal didengarkan, pengguna perlu melakukan evaluasi terhadap kinerja dan capaiannya sebelum dan setelah mendengar audio ini.

Bila belum tercapai hasil seperti yang diinginkan, pilihannya ada dua: melanjutkan mendengarkan audio selama satu minggu dan dilanjutkan dengan evaluasi, atau skrip sugesti disusun ulang atau diganti dengan yang baru.

 

Referensi:

Elgendi, M., Kumar, P., Barbic, S., Howard, N., Abbott, D., and Cichocki, A. (2018). Subliminal Priming—State of the Art and Future Perspectives. Behavioral Sciences, 8, 54.

Greenwald, A. G., Klinger, M. R., & Schuh, E. S. (1995). Activation by marginally perceptible (” subliminal”) stimuli: Dissociation of unconscious from conscious cognition. Journal of Experimental Psychology, 124(1), 22.

Gunawan, A. W. (2005). Hypnotherapy: The Art of Subconscious Restructuring. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama

Gunawan, A. W. (2016). Scientific EEG & Clinical Hypnotherapy Workbook. Surabaya: AWG Institute.

Locke dan Latham (2002). Building a practically useful theory of goal setting and task motivation. A 35-year odyssey. American Psychologist, 57, 705-717

Norretranders, T. (1999). The User Illusion: Cutting Consciousness Down to Size. New York: Penguin Press

O'Barr, W. M. (2005). Subliminal Advertising. Advertising & Society Review, 6(4)

Strahan, E. J., Spencer, S. J., & Zanna, M. P. (2002). Subliminal priming and persuasion: Striking while the iron is hot. Journal of Experimental Social Psychology, 38(6), 556-568.

Trappey, C. (1996). A Meta-Analysis of Consumer Choice and Subliminal Advertising. Psychology and Marketing, 13(5), 517-530.

Apakah Hipnoterapi Bisa Berdampak Negatif?

Apakah Hipnoterapi Bisa Berdampak Negatif?

21 April 2020

Oleh: Dr. Dr. Adi W. Gunawan, ST., MPd., CCH®

Saya dapat pertanyaan dari seorang rekan, yang ditulis di kolom komentar FB saya, "Apakah jika seorang hipnoterapis yang gagal melakukan hipnosis dan hipnoterapinya itu akan berpengaruh atau berefek pada klien misalnya seperti pikiran dan perilakunya jadi agak berbeda begitu dari sebelum diterapi jadi kayak ada error pak Adi?"

Ini pertanyaan menarik dan sangat perlu dijawab. Dari pertanyaan di atas, ada dua aspek yang perlu ditelaah terkait dampak praktik hipnosis dan hipnoterapi. Pertama, apa yang terjadi pada klien, bila hipnoterapis gagal melakukan hipnosis pada klien. Kedua, apa yang akan terjadi bila hipnoterapis gagal dalam melakukan hipnoterapi pada klien.

Untuk kondisi pertama, hipnoterapis gagal menghipnosis klien, bisa timbul dua dampak, baik pada klien maupun hipnoterapis. Dampak pada hipnoterapis, ia merasa gagal, tidak mampu. Bila kejadian seperti ini berulang, hipnoterapis ini cepat atau lambat pasti berhenti praktik.

Sementara klien yang gagal dihipnosis bisa merasa ia orang yang sulit atau memang tidak bisa masuk kondisi hipnosis. Ini adalah satu kepercayaan yang salah, yang diadopsi oleh klien berdasar pengalamannya gagal dihipnosis. Kepercayaan ini selanjutnya menghambat klien untuk bisa dihipnosis oleh hipnoterapis lain.

Dampak negatif seperti perubahan perilaku yang tidak diharapkan, bila konteks bahasan hanya pada kegagalan induksi yang dilakukan hipnoterapis pada klien, tidak akan terjadi.

Proses menuntun klien masuk kondisi hipnosis disebut induksi. Klien bisa tidak berhasil masuk kondisi hipnosis. Klien juga bisa masuk kondisi hipnosis, baik di kondisi hipnosis dangkal, hipnosis menengah, hipnosis dalam, hipnosis ekstrim, dan kedalaman maksimal yang bisa dicapai klien adalah kondisi tidur. Proses hipnosis sendiri tidak akan berdampak negatif karena sejatinya kondisi hipnosis adalah kondisi pikiran rileks, tenang, nyaman.

Proses hipnosis bisa memunculkan dampak negatif bila saat klien "masuk" ke pikiran bawah sadarnya, ia jumpa memori-memori yang berasal dari pengalaman traumatik masa lalu, yang selama ini terepresi sehingga tidak diketahui atau tidak bisa diakses secara sadar.

Dan ini membawa kita pada bahasan pertanyaan kedua, mengenai dampak yang terjadi bila hipnoterapis gagal melakukan hipnoterapi pada klien.

Dalam dunia hipnoterapi, sejatinya ada dua mazhab: tidak memroses akar masalah dan memroses akar masalah. Mazhab hipnoterapi yang tidak memroses akar masalah hanya menggunakan sugesti untuk menyelesaikan masalah klien.

Proses hipnoterapinya sangat sederhana. Pertama, hipnoterapis akan melakukan wawancara pada klien. Selanjutnya, hipnoterapis melakukan induksi, menuntun klien berpindah dari kondisi kesadaran normal ke kondisi pikiran rileks, kondisi hipnosis. Setelah klien berhasil dituntun masuk kondisi hipnosis, hipnoterapis akan memberi "obat" berupa sugesti untuk mengatasi masalah klien. Setelahnya klien dituntun keluar dari kondisi hipnosis kembali ke kondisi sadar normal. Proses terapi biasanya berlangsung antara 15 hingga 30 menit.

Proses terapi berbasis sugesti ini seringkali gagal mengatasi masalah klien karena dua hal utama: klien tidak berhasil dibimbing masuk ke kedalaman hipnosis yang sesuai untuk tujuan terapeutik, atau hipnoterapis tidak mampu menyusun sugesti yang tepat, mengikuti kaidah penyusunan skrip yang benar, untuk mengatasi masalah klien. Bisa terjadi, hipnoterapis tidak cakap menghipnosis klien dan sekaligus juga tidak cakap menyusun skrip sugesti.

Proses hipnoterapi berbasis sugesti ini bisa mengakibatkan salah satu dari tiga kemungkinan. Pertama, klien sama sekali tidak terpengaruh, masalahnya tidak berhasil diatasi. Kedua, masalah klien berhasil diatasi, klien sembuh. Ketiga, akibat hipnoterapis tidak kompeten menyusun skrip, tanpa ia sadari, skrip yang diberikan pada klien bersifat tidak ekologis dan justru mengakibatkan dampak negatif.

Mazhab hipnoterapi yang memroses akar masalah mensyaratkan hipnoterapis memiliki kompetensi tinggi, mulai dari wawancara mendalam, melakukan induksi dan tahu indikator kedalaman hipnosis yang dicapai klien, menguasai dan mampu mempraktikkan teknik-teknik spesifik untuk mencari, menemukan, dan memroses tuntas akar masalah, melakukan uji hasil terapi, dan mengakhiri sesi terapi setelah memastikan hasil terapi yang dilakukan benar telah terjadi, disetujui, dan diterima sepenuhnya oleh pikiran bawah sadar klien.

Sama seperti hipnoterapi berbasis sugesti, ada tiga kemungkinan yang bisa terjadi bila menggunakan pendekatan hipnoterapi mazhab berbasis penyelesaian akar masalah. Kemungkinan pertama, masalah klien tidak berhasil diatasi. Kemungkinan kedua, masalah klien berhasil diatasi, klien sembuh. Dan kemungkinan ketiga, hipnoterapis salah dalam melakukan proses terapi, mengakibatkan kondisi klien bukannya membaik malah semakin parah, dan dalam kondisi tertentu bisa berakibat fatal.

Beberapa kemungkinan kesalahan yang bisa terjadi dalam proses terapi berbasis penyelesaian akar masalah antara lain hipnoterapis menentukan akar masalah klien secara sepihak, bukan berdasar proses hipnoanalisis mendalam.

Kesalahan berikutnya yang mungkin terjadi, hipnoterapis tidak cakap menangani abreaksi atau luapan emosi (katarsis) sehingga berbahaya bagi keselamatan klien yang mengalami penyakit seperti hipertensi, sakit jantung, asma, pasca-stroke, klien wanita yang sedang hamil, cerebral palsy, diabetes, epilepsi.

Hipnoterapis yang tidak kompeten juga bisa salah dalam melakukan "leading" sehingga tercipta memori palsu (false memory) yang diterima klien sebagai pengalaman riil masa lalu. Memori palsu ini selanjutnya memengaruhi hidup klien.

Satu kegagalan yang sering dijumpai pada banyak proses terapi yang dilakukan hipnoterapis yang melakukan pencarian akar masalah adalah mereka mengarahkan klien, sejak dari awal sesi terapi, untuk menerima kenyataan bahwa akar masalah klien terjadi di kehidupan lampau.

Hipnoterapis melakukan regresi dan "berhasil" menemukan akar masalah. Namun hipnoterapis tidak memroses tuntas akar masalah ini. Klien hanya diberitahu bahwa masalah hidup mereka di masa sekarang bersumber dari akar masalah ini. Dengan klien mengetahui akar masalah ini diharapkan klien mendapat pemahaman dan masalahnya selesai dengan sendirinya.

Pada kenyataannya, tidak seperti ini. Akar masalah, terlepas dari ia ditemukan melalui proses regresi yang benar, atau ia sudah ditentukan oleh hipnoterapis sejak awal terapi, harus diproses tuntas. Mencari dan menemukan akar masalah adalah satu hal. Memroses tuntas sehingga emosi negatif pada kejadian ini berhasil dinetralisir adalah hal lain.

Menemukan akar masalah tanpa memroses tuntas akar masalah ibarat dokter bedah, membuka perut pasien, menemukan bahwa umbai cacing pasiennya bermasalah, kemudian dokter memberitahu situasi ini pada pasien, setelahnya pasien diminta bangun dan pulang tanpa mengangkat umbai cacing yang bermasalah dan menjahit bukaan perut akibat pembedahan. Ini sangat berbahaya.

Dokter bedah melakukan pembedahan, "membuka" tubuh pasien untuk mengatasi masalah atau mengkoreksi kondisi fisik tertentu. Hipnoterapis klinis melakukan "pembedahan" psikis, "membuka" pikiran bawah sadar klien, menemukan dan menyelesaikan akar masalah klien.

Baik dokter bedah maupun hipnoterapis klinis, keduanya harus memiliki kompetensi tinggi sesuai bidangnya agar dapat bekerja efektif, efisien, dan aman dalam membantu orang yang butuh pertolongan. Ini hanya bisa dicapai melalui proses pendidikan terstruktur, dengan standar tinggi, dan masa pendidikan yang seturut dengan tingkat kompetensi yang hendak dicapai.

Coronaphobia dan Psikosomatis Covid-19

Coronaphobia dan Psikosomatis Covid-19

25 Maret 2020

Oleh: Dr. Dr. Adi W. Gunawan, ST., MPd., CCH®

Saya dihubungi beberapa calon klien yang minta waktu jumpa saya untuk menjalani sesi terapi. Kata mereka ini kondisi mendesak dan minta agar mereka bisa segera jumpa saya.

Saya tanya, apa masalahnya, ternyata mereka rata-rata mengalami perasaan takut, cemas, yang berakibat pada kondisi pikiran tidak tenang, hati tidak damai, dan sulit tidur.

Saya tanya lagi, mulai kapan gangguan emosi ini muncul atau mereka alami, hampir semua menjawab mereka mengalami kecemasan tinggi sejak ramai diberitakan tentang virus corona (Covid-19).

Bahkan ada tiga calon klien yang mengaku mengalami gejala serupa dengan Covid-19 seperti flu, batuk kering, tenggorokan sakit, dan demam.

Saya tanya lagi, apakah mereka ada keluar rumah, ke tempat ramai, kumpul-kumpul sama teman, bersalaman atau berdekatan dengan orang yang mengalami Covid-19 atau orang dalam pengawasan, dan semua menjawab tidak.

Mereka bahkan mengatakan bahwa sudah dua minggu lebih mereka tidak ke mana-mana, hanya istirahat dan melakukan kegiatan dari rumah.

Saya tanya lagi, apakah mereka rutin atau sering baca informasi atau berita, baik itu dari media massa seperti televisi, surat kabar, atau dari media sosial, terutama dari grup percakapan seperti WA atau Telegram, dan mereka semua menjawab ya. Sekarang jelas duduk persoalan dan akar masalahnya.

Saya mohon maaf karena belum bisa jumpa mereka. Saat ini saya dan semua hipnoterapis AWGI, untuk sementara waktu, berhenti total melakukan terapi. Ini untuk kebaikan bersama dan mematuhi himbauan pemerintah untuk melakukan social/physical distancing untuk meredam penyebaran Covid-19.

Lalu, apa yang bisa dilakukan untuk mengatasi hal ini?

Saya beri mereka beberapa saran dan masukan. Pertama, mereka berhenti total membaca atau mencari informasi atau meneruskan informasi terkait Covid-19.

Tidak ada gunanya untuk hidup mereka dengan mengetahui sudah berapa banyak orang yang terkena Covid-19, berapa yang meninggal, dan berapa yang sembuh.

Saya minta mereka berhenti total membaca atau mencari informasi atau meneruskan informasi terkait Covid-19 minimal selama dua minggu dan setelahnya mereka bisa beri laporan perkembangan yang dialami.

Kedua, saya sarankan mereka untuk banyak membaca buku-buku positif, nonton film atau video yang lucu, karaoke, senam atau olahraga, rileksasi atau meditasi, berdoa, atau apa saja yang positif dan bisa membuat pikiran dan perasaan mereka tenang dan bahagia.

Cukup sudah kita menebar dan menyebar informasi terkait virus corona (Covid-19) di media sosial dan grup percakapan seperti WA atau Telegram yang justru semakin menguatkan berbagai emosi negatif seperti takut, khawatir, cemas, merasa tidak berdaya, dll.

Sekarang waktunya kita melawan virus corona (Covid-19) dengan berpikir positif dan merasakan emosi positif, mengirimkan vibrasi positif untuk diri sendiri dan lingkungan, menyebar informasi yang sifatnya meneduhkan, menenangkan untuk kebaikan diri sendiri dan bersama.

Lalu, bagaimana sampai orang mengalami psikosomatis Covid-19?

Informasi masuk ke pikiran bawah sadar melalui lima jalur:

1. Otoritas : informasi, benar atau salah, yang disampaikan oleh figur otoritas pasti dengan mudah masuk dan diterima oleh pikiran bawah sadar (PBS) sebagai kebenaran.

2. Emosi : setiap informasi yang diterima individu, bila disertai emosi intens, baik positif atau negatif, akan dicatat oleh PBS sebagai sesuatu yang penting.

3. Repetisi : informasi serupa bila terus diulang, dilihat, dibaca, dibicarakan, diingat, dibayangkan, atau didengarkan pasti masuk ke memori PBS.

4. Identifikasi Kelompok: saat informasi ini diterima atau dinyatakan benar oleh satu kelompok atau komunitas, setiap anggota kelompok ini menerimanya sebagai kebenaran.

5. Relaksasi pikiran : saat pikiran rileks, sore atau malam hari saat mau tidur, atau pagi hari saat baru bangun tidur, bila kita membaca, mendengar, menonton tayangan atau informasi tertentu, informasi ini langsung masuk ke PBS tanpa bisa disaring oleh faktor kritis pikiran sadar.

Informasi tentang Covid-19, benar atau salah, yang telah terekam di PBS, tidak akan pernah bisa hilang. Informasi ini akan terus ada di memori sampai dilakukan upaya secara sadar untuk mengganti informasi ini dengan informasi lain.

Semakin seseorang membaca dan mengingat gejala-gejala Covid-19, semakin ia mengulang memunculkan informasi ini di pikirannya, semakin kuat informasi ini jadinya, dan semakin ia terpengaruh.

Ia menjadi semakin cemas dan takut. Disadari atau tidak, ia akan memeriksa kondisi fisiknya, apakah ada gejala yang sama atau menyerupai Covid-19. Ini sesungguhnya adalah hal yang wajar karena semua orang pasti ingin selamat, ingin tetap hidup. Dan fungsi utama PBS adalah melindungi dan menjaga keselamatan hidup kita.

Semakin ia melakuan pengecekan, semakin PBS mendapat informasi bahwa ini adalah sesuatu yang penting. Dan sesuai hukum pikiran, apa yang menjadi fokus pasti bertumbuh dan menguat. Ini menjadi semakin kuat saat dilandasi emosi negatif intens.

Akhirnya, PBS memunculkan simtom atau gejala yang sama atau serupa dengan gejala Covid-19. Saat ini terjadi, individu menjadi semakin cemas, takut, panik, dan gejalanya menjadi semakin nyata, semakin kuat.

Semakin ia cemas atau takut, semakin stres ia, semakin banyak hormon stres diproduksi oleh tubuhnya, dan semakin tertekan kerja sistem imun, dan semakin besar kemungkinan ia jatuh sakit, semakin besar risikonya bila ia benar-benar terpapar virus corona.

Virus corona belum tentu mengenai semua orang. Namun saat ini hampir semua orang sudah tertular virus pikiran yang membuat mereka cemas, khawatir, takut, paranoid.

Sekarang saatnya kita bangkit bersama melawan virus corona. Lakukan apapun yang bisa kita lakukan untuk menghambat kemungkinan virus corona semakin tersebar.

Dan berlakulah CERDAS dan BIJAK. Sebarkan hanya berita-berita positif. SARING sebelum SHARING.

Analisis Kasus dan Strategi Membantu Anak Tantrum

Analisis Kasus dan Strategi Membantu Anak Tantrum

18 Februari 2020

Oleh: Dr. Dr. Adi W. Gunawan, ST., MPd., CCH®

Saya dapat pertanyaan dari salah satu peserta SECH, sebut saja sebagai Ibu Wati, psikolog klinis, cara menangani kasus anak usia 10 tahun yang mudah terpicu emosinya dan tantrum. Saat tantrum, anak ini berperilaku seperti individu berusia sekitar satu tahun.

Untuk bisa membantu anak ini, saya jelaskan pada para peserta, kita perlu memahami terlebih dahulu apa yang sebenarnya terjadi di pikiran bawah sadar (PBS) menggunakan teori dan paradigma yang diajarkan di kelas SECH.

Tantrum adalah ledakan emosi pada individu disertai sikap dan perilaku seperti keras kepala, menjerit, menangis, sulit atau menolak untuk ditenangkan. Seringkali, walau kemauan individu ini telah dipenuhi, perilaku tantrumnya terus berlanjut. 

Tantrum, dari perspektif AWGI, adalah salah satu bentuk abreaksi, luapan emosi, untuk melepas tekanan dalam pot mental individu. Di bawah pot mental ini ada api emosi yang telah membakar pot dalam waktu cukup lama. Saat ada tambahan api, walau hanya sedikit (baca: ada kejadian yang memicu emosi negatif tertentu), tekanan dalam pot mencapai titik kritis dan membahayakan keutuhan pot mental (baca: sistem psikis).

Sebagai upaya pencegahan agar pot mental tidak pecah dan meledak, PBS membuat satu atau beberapa lubang untuk mengeluarkan uap dari dalam pot. Uap ini adalah simtom atau gejala yang tampak dalam bentuk pemikiran, ucapan, dan perilaku atau tindakan tertentu. Dalam kasus anak ini, tantrum adalah simtom.

Simtom bukan masalah. Simtom adalah ekspresi masalah. Simtom adalah pesan dari PBS. Simtom perlu diakui, diterima, dan dimengerti. Simtom adalah petunjuk untuk menemukan solusi.

Dalam kasus anak tantrum, dari perspektif teori yang diajarkan di kelas SECH, masalah yang harus diselesaikan adalah mencari dan menemukan api yang membakar pot mental anak, dan selanjutnya memadamkan api ini. Saat api padam, pot mental dengan sendirinya menjadi dingin dan tidak lagi ada uap yang keluar dari lubang. Dan kalaupun ada api (baca: emosi) baru yang terpicu karena sesuatu hal, anak tidak langsung tantrum karena tekanan dalam pot mentalnya belum atau tidak mudah mencapai titik kritis.

Untuk menemukan akar masalah pada anak usia 10 tahun bisa dilakukan dengan wawancara mendalam dengan kedua orang tua atau pengasuh utama anak. Bila upaya ini tidak membuahkan hasil, barulah terapis menggunakan teknik hipnoanalisis.

Mengingat usia anak masih sangat muda, sumber api emosi anak biasanya berasal dari orang tua dan lingkungan. Penelusuran sumber emosi dalam diri anak diawali dengan bertanya tentang kondisi pikiran dan emosi ibunya sangat mengandung anak ini.

Dari pengalaman dan temuan di ruang praktik, saat anak masih di dalam kandungan ibu, sebagai janin, ia terpapar emosi, baik positif maupun negatif, yang ibunya alami dan rasakan.  Janin menyerap emosi ini dan menyimpannya di memori PBS. Emosi negatif adalah api yang membakar pot mental si anak.

Bila selama ibu mengandung tidak ada masalah emosi, penelusuran dilanjutkan dengan mencari tahu apakah ada kejadian traumatik yang anak alami dalam proses tumbuh kembang dari sejak lahir hingga usia 10 tahun.

Semua informasi yang diperoleh dari hasil penelusuran ini dicatat rapi sebagai bahan pertimbangan untuk menetapkan strategi terapi yang akan diterapkan dalam membantu anak mengatasi masalahnya.

Setelah mendengar uraian saya ini, Ibu Wati menambahkan bahwa anak ini bukan anak kandung tapi anak adopsi. Saat masih bayi, ia ditemukan di keranjang sampah dan diadopsi ke dalam keluarganya saat ini. Rupanya, anak ini dibuang oleh ibu kandungnya setelah dilahirkan.

Berdasar informasi tambahan ini kita dapat dengan sangat gamblang menjelaskan asal mula emosi dalam diri si anak. Yang pasti, ia adalah anak yang tidak diinginkan oleh ibunya sehingga dibuang di keranjang sampah sesaat setelah dilahirkan. Sudah tentu anak ini marah, kecewa, sakit hati, sangat terluka karena ia ditolak dan sengaja hendak dibunuh oleh ibunya.

Besar kemungkinan ia adalah hasil hubungan yang tidak "lazim" antara ibunya dengan pria yang seharusnya menjadi ayahnya. Ibunya bisa saja stres berat kronis saat mengandungnya. Mengingat PBS telah aktif sejak terjadi pembuahan maka apapun yang dialami dan dirasakan si ibu juga dirasakan oleh janin dan semuanya terekam di memori PBS janin.

Anak ini mudah terpicu emosinya dan setelahnya, ia tantrum. Saya jelaskan bahwa ada lima syarat yang harus dipenuhi agar suatu peristiwa direkam di PBS sebagai pengalaman traumatik, yaitu memori disertasi emosi negatif intens.

Kelima syarat ini adalah ada peristiwa yang memunculkan emosi negatif (intens), peristiwa ini bermakna bagi individu, senyawa kimiawi otak pada momen kejadian mendukung, individu merasa terperangkap, dan individu merasa tidak berdaya. Salah satu saja dari kelimat syarat ini tidak terpenuhi, trauma tidak bisa terjadi. Dengan demikian, strategi terapi ditujukan untuk meniadakan salah satu atau beberapa syarat trauma.

Saat individu mengalami emosi negatif intens seperti marah, cemas, atau takut, secara instingtif tubuh masuk ke mode lawan atau lari (fight - flight) dan memproduksi adrenalin guna menyiapkan individu menghadapi bahaya atau apapun yang dipersepsikan sebagai bahaya.

Keberadaan adrenalin mengakibatkan otak menjadi sangat fokus untuk mengamati dan merekam semua data atau informasi pada momen peristiwa ini. Yang direkam adalah data visual (gambar atau warna), auditori (suara), kinestetik (sensasi fisik atau perasaan), olfaktori (aroma atau bau), dan gustatori (rasa).

Rekaman data ini selanjutnya digunakan sebagai acuan agar individu, di masa depan, berhati-hati dalam menjalani hidup. Data ini berfungsi sebagai sistem peringatan dini agar individu tidak mengalami lagi kejadian serupa atau sama dengan yang dulu ia alami. Dan ini adalah fungsi utama PBS yaitu melindungi keselamatan individu dari hal-hal yang ia (PBS) pandang, rasa, nilai, persepsikan, yakini berbahaya atau merugikan individu.

Selanjutnya, kapanpun atau setiap kali individu jumpa data (stimulus/i) yang sama atau serupa dengan data di PBS, yang berasal dari kejadian traumatik, stimulus/i ini mengaktifkan pola reaktif di PBS.

Dalam kasus anak ini, sesuatu di lingkungannya, bisa berupa benda, gambar, wajah orang, warna,  suara, sentuhan, bau atau rasa tertentu menjadi pemicu mengaktifkan memori traumatik dan memunculkan emosi negatif dalam dirinya.

Setiap kali pola reaktif dalam diri si anak terpicu, ia mengalami emosi negatif intens dan emosi ini selanjutnya terakumulasi di dalam sistem psikisnya, mengakibatkan kondisinya menjadi semakin rentan dan tidak stabil.

Dari cerita Ibu Wati, saat anak ini tantrum, ia berperilaku seperti individu berusia satu tahun, dapat disimpulkan bahwa emosi yang membuat ia tantrum juga mengakibatkan terjadi regresi spontan ke usia satu tahun.  Jadi, yang tantrum sesungguhnya adalah anak satu tahun (inner child) mengekspresikan emosinya menggunakan tubuh anak berusia 10 tahun. Inner child ini mengalami fiksasi dan tidak bertumbuh.

Upaya terapi yang dapat dilakukan untuk membantu anak mengatasi masalah tantrum, berdasar uraian di atas adalah, pertama, bila ibu kandungnya bisa dijumpai, terapis membantu menetralisir emosi negatif dalam diri ibunya saat mengandung anak ini. Ini penting dilakukan karena keterhubungan batin antara ibu dan anak pasti berdampak pada anak. Kedua, terapis menetralisir emosi negatif pada kejadian paling awal (akar masalah) dalam diri anak. Ketiga, melakukan modifikasi pada copaste ibu menjadi copaste ibu ideal. Keempat, bila dibutuhkan, terapis menumbuhkembangkan inner childyang mengalami fiksasi di usia satu tahun, dan kelima, terapis menetralisir pola reaktif di PBS anak sehingga stimulus/i yang sama atau serupa dengan data di PBS anak, tentang kejadian traumatik yang ia alami dulu, tidak lagi bisa memicu munculnya emosi negatif. Dan keenam, lingkungan anak, terutama keluarga inti, memberi dukungan penuh, perhatian, dan kasih sayang yang anak butuhkan sehingga ia merasa aman.  

Strategi dan teknik untuk melakukan terapi seperti dijelaskan di atas, diajarkan secara detil, runtut, diperjelas dengan latihan, dan empat terapi klien di depan kelas, disaksikan semua peserta.

Pseudo-ISE, ISE, dan Hipnoterapi Mazhab AWGI

Pseudo-ISE, ISE, dan Hipnoterapi Mazhab AWGI

4 Desember 2019

Oleh: Dr. Dr. Adi W. Gunawan, ST., MPd., CCH®

Dalam dunia hipnoterapi sejatinya dikenal dua mazhab utama: hipnoterapi berbasis sugesti dan hipnoterapi berbasis hipnoanalisis.

Sesuai namanya, hipnoterapi berbasis sugesti lebih mengutamakan penggunaan sugesti dalam upaya membantu klien mengatasi masalah. Mazhab ini berkembang pesat di pantai timur Amerika. Sementara hipnoterapi berbasis hipnoanalisis lebih mengutamakan pencarian akar masalah menggunakan beragam strategi atau teknik. Mazhab ini berkembang pesat di pantai barat Amerika, terutama daerah California.

Semula saya belajar hipnoterapi mazhab pantai timur Amerika. Berhubung saya menginginkan sesi terapi yang lebih singkat dan hasil terapi yang lebih stabil untuk jangka panjang, saya putuskan mendalami hipnoterapi mazhab pantai barat Amerika yang lebih kompleks dan sulit namun lebih lengkap dari sisi teknik.

Di awal karir saya sebagai hipnoterapis klinis, setelah selama tiga tahun mencoba banyak teknik atau strategi, akhirnya saya memutuskan menggunakan dan mengembangkan hanya dua teknik terapi utama, dalam konteks hipnoanalisis, untuk mencari, menemukan, memroses dan merekonstruksi akar masalah klien.

Saya juga membangun teori sendiri tentang pikiran bawah sadar (PBS). Selanjutnya, materi state of the art dan the cutting edge teknologi pikiran ini diajarkan detil dan mendalam di kelas SECH.

Saya juga mengajarkan satu postulat sangat penting yang menjadi pedoman segenap hipnoterapis AWGI dalam praktik mereka. Postulat ini menyatakan bahwa tidak ada satupun pihak yang bisa mengungkap atau menunjukkan atau menentukan akar masalah klien kecuali dan hanya pikiran bawah sadar klien sendiri.

Berdasar postulat ini, hipnoterapis AWGI tidak bisa dan tidak boleh menentukan akar masalah klien hanya melalui sesi wawancara dengan klien saat klien dalam kondisi sadar normal, atau berdasar kisah yang disampaikan atau diyakini klien atau yang disampaikan keluarga klien sebagai akar masalah.

Apapun yang disampaikan oleh klien perlu dicatat untuk diperhatikan. Namun, hanya melalui proses hipnoanalisis yang benar, sesuai protokol yang diajarkan di kelas SECH, akar masalah klien bisa ditemukan atau terungkap.

Akar masalah adalah kejadian paling awal yang menjadi dasar muncul atau terciptanya simtom. Secara teknis kami menamakannya Initial Sensitizing Event atau ISE.

Simtom bisa muncul segera setelah kejadian tunggal yang sekaligus adalah ISE. Simtom juga bisa muncul setelah ISE yang diikuti oleh satu atau beberapa kejadian lanjutan yang kami namakan Subsequent Sensitizing Event (SSE).

Dalam laporan kasus yang dikirim oleh para peserta SECH, ada peserta yang menemukan, lebih tepatnya menentukan, "akar masalah" (ISE) klien hanya berdasar cerita kliennya, dalam kondisi sadar normal. 

Ia mencatat kejadian ini dan saat proses terapi, ia meregresi klien langsung menuju ke "ISE". Proses pencarian dan penemuan ISE seperti ini tidak dibenarkan karena melanggar protokol yang diajarkan di kelas SECH. Dan bagi kami, ini adalah masalah serius dan pelanggaran berat protokol AWGI.

Dari pengalaman selama ini, sungguh sangat jarang terjadi akar masalah, yang berhasil diungkap melalui proses hipnoanalisis, sama dengan yang diceritakan atau diyakini klien saat sesi wawancara mendalam (anamnesa eksploratif).

Apakah klien bisa sembuh dengan cara di atas?

Ada beberapa yang sembuh, tapi banyak yang hanya sembuh sementara, setelahnya kambuh lagi. Biasanya, klien sembuh walau "ISE"-nya salah karena kejadian ini berisi muatan emosi negatif (sangat) intens.

Saat emosi negatif intens yang lekat pada memori kejadian ini diproses, terjadi "Efek Tarikan" atau "Pull Effect", ini adalah terminologi yang saya ciptakan sendiri untuk menerangkan apa yang terjadi, yang tanpa terapis atau klien sadari ternyata turut menarik dan membersihkan emosi negatif pada kejadian paling awal (ISE).

Saya menamakan "ISE" yang ditentukan oleh pikiran sadar klien atau terapis, yang sesungguhnya bukan ISE, walau ternyata saat diproses klien sembuh, sebagai pseudo-ISE. 

Berkenaan dengan proses terapi yang dilakukan para hipnoterapis AWGI, sejatinya kami kini mempraktikkan hipnoterapi yang berbeda dari baik mazhab pantai timur maupun pantai barat Amerika.

Hipnoterapi yang kami praktikkan menggunakan protokol, pendekatan, strategi, dan teknik-teknik terapi yang dikembangkan, disempurnakan, atau diciptakan berlandaskan teori (grounded theory) yang dibangun di AWGI. Hipnoterapi yang kami praktikkan khas AWGI dan bersifat eklektik integratif. Saya menamakannya mazhab AWGI.

Joker

Joker

31 Oktober 2019

Oleh: Dr. Dr. Adi W. Gunawan, ST., MPd., CCH®

Saya dapat permintaan dari beberapa sahabat untuk mengulas film Joker dari sisi keilmuan hipnoterapi. Untuk memenuhi permintaan para sahabat ini, sore ini saya menonton film Joker bersama keluarga.

Usai film Joker, saat hendak keluar dari gedung bioskop, saya agak kaget karena menemukan ada dua wanita muda menonton film ini sambil membawa anak perempuan mereka yang masih kecil, berusia 3 tahun.

Film Joker menurut saya biasa saja. Saya lebih tertarik mengulas risiko anak kecil, usia 3 tahun, menyaksikan film dengan adegan kekerasan yang cukup brutal.

Ada risiko sangat besar yang mungkin tidak diketahui para orang tua yang membiarkan anak mereka menyaksikan film berisi adegan kekerasan.

Beberapa tahun lalu saya menangani klien anak SMA kelas 3, berusia 18 tahun, sebut sebagai Budi. Budi datang dari negeri jiran dan mengalami masalah serius. Ia sudah ditangani penyembuh profesional di luar negeri, diberi obat namun selama tiga bulan tidak kunjung teratasi masalahnya.

Masalah Budi adalah ia sering tertawa sendiri terbahak-bahak sambil menengadahkan kepalanya. Budi juga mudah marah dan meledak. Budi marah kepada pihak otoritas dan hendak membunuh kepala negara tempat ia berdiam.

Dari sesi wawancara mendalam saya mendapatkan data bahwa Budi, selama kelas 1 dan 2 SMA, sering dirundung (bully) oleh teman-teman dan juga guru di sekolahnya.

Kedua orang tua Budi sibuk bekerja dan tidak ada waktu untuk mendengarkan keluh kesah Budi. Budi memendam kemarahan, rasa sakit, kecewa, dan terluka yang ia alami selama beberapa tahun ini, hingga suatu hari Budi dan teman-temannya menyaksikan film The Clown. Dalam film ini The Clown juga disakiti, dirundung oleh orang-orang di sekitarnya. The Clown akhirnya marah dan membunuh semua orang yang menyakiti dirinya.

Tanpa disadari, Budi mengidentifikasi dirinya dengan The Clown. Dan tanpa ia kehendaki, di dalam pikiran bawah sadar (PBS) Budi muncul ego personality (EP) The Clown.

Setiap kali EP The Clown ini aktif, ia mengambil alih kesadaran Budi dan sepenuhnya menguasai tubuh Budi sebagai media ekspresi dirinya. Untuk lebih memahami tentang ini, pembaca saya sarankan membaca artikel Aktivasi Ego Personality, Klien, dan Host di https://bit.ly/35PYhVg.

Dari perspektif teori Ego State (ES), seperti yang digagas oleh Paul Federn (1952), ego state atau Bagian Diri tercipta saat usia dini. Sementara menurut Watkins dan Watkins (1997) formasi atau pembentukan/penciptaan ES melalui salah satu dari tiga cara: tercipta secara alamiah (normal differentiation), trauma, dan introjeksi dari orang-orang penting atau berpengaruh bagi individu.

Data dan temuan lanjutan menyatakan ES benar dapat tercipta melalui pengalaman traumatik (Putnam, 1989; Ross, 1993). Dalam situasi tertentu bisa tercipta ES yang bersifat membantu individu (Frederick dan Kim, 1993; Gainer, 1993, 1997; Frederick, Sheltren, dan Toothman, 2000).

Temuan kami, para hipnoterapis AWGI yang secara intensif melakukan praktik teknik-teknik terapi berbasis Ego Personality (EP), kami menyebut ES sebagai EP, sejak tahun 2005 hingga saat ini, terdapat 10 (sepuluh) cara lain EP tercipta (Gunawan, 2017), di samping tiga cara yang telah disampaikan oleh Watkins dan Watkins (1997).

Salah satu cara EP tercipta yang kami temukan adalah melalui proses belajar, baik secara visual, auditori, dan atau kinestetik. The Clown adalah EP yang tercipta di dalam PBS Budi melalui cara ini. Saya menamakan EP ini sebagai Phantom.

Anak kecil yang menyaksikan film Joker lebih berisiko daripada orang dewasa. Saat anak masih kecil, pikiran sadarnya belum aktif atau belum kuat. Dengan demikian anak sepenuhnya beroperasi di PBS. Apapun yang ia lihat, dengar, dan rasakan sepenuhnya terekam dengan sangat kuat, apa adanya, di PBS-nya, tanpa bisa ia saring. Dan bisa jadi, EP Joker ini suatu saat akan terpicu dan aktif. Ini tentu sangat berisiko.

Pengalaman saya menangani Budi cukup menegangkan namun juga sangat membelajarkan. Budi tahu keberadaan EP The Clown. Namun setiap kali EP The Clown aktif, EP ini mengambil alih kendali dan kesadaran Budi. Apa yang The Clown lakukan, Budi sama sekali tidak tahu.

Aktivasi Ego Personality, Klien, dan Host

Aktivasi Ego Personality, Klien, dan Host

17 Oktober 2019

Oleh: Dr. Dr. Adi W. Gunawan, ST., MPd., CCH®

Akhir September 2019 lalu, di Medan, saat membawakan materi pelatihan sehari The Heart Technique® (THT) untuk penyembuh profesional, saya sempat membantu salah satu peserta, sebut saja sebagai Ani. Ani menderita asma sejak kecil. Ani juga kerap masuk IGD karena asmanya sering kambuh dan mengakibatkan ia sesak napas.

Saya melakukan wawancara dan mencermati kondisi Ani dengan sangat hati-hati. Saya tentu menghindari Ani mengalami sesak napas sehingga harus dilarikan ke rumah sakit dalam proses terapi yang akan saya lakukan. Berdasar hasil anamnesa eksploratif, saya putuskan kondisi Ani terlalu berat dan tidak bisa diterapi menggunakan THT.

THT butuh mengakses emosi untuk selanjutnya emosi ini diproses tuntas. Masalahnya, setiap kali Ani mengingat kejadian spesifik yang hendak diakses, emosinya langsung memuncak dan ia sesak napas. Semakin intens emosinya, semakin sesak napasnya.

Akhirnya saya menerapi Ani, di depan kelas, menggunakan Ego Personality Technique (EPT). Saya sengaja lakukan ini, menerapi Ani menggunakan EPT, untuk menunjukkan kepada para peserta modalitas terapi lain, selain THT, yang saya praktikkan dan ajarkan di kelas Scientific EEG & Clinical Hypnotherapy (SECH).

Dari proses hipnoterapi yang saya lakukan pada Ani, saya menemukan ada ego personality (EP) Ani kecil, berusia 5 tahun, yang menyimpan emosi marah pada seseorang dari kejadian masa kecilnya. Saat Ani mengingat kejadian ini, dadanya langsung sesak, ia sulit bernapas dan asmanya hampir kambuh.

Melalui pengamatan pada pola bahasa dan respon fisik, saya tahu bahwa saat Ani dewasa mengingat kejadian di usia 5 tahun dan merasakan munculnya emosi marah di dadanya, pada saat itu yang sebenarnya terjadi adalah ada satu EP berusia 5 tahun (inner child), menjadi aktif atau eksekutif, dan EP 5 tahun ini menguasai tubuh Ani dewasa (host). Aktivasi EP 5 tahun beserta emosi marah yang sangat intens yang ia pegang selama ini mengakibatkan tubuh fisik Ani dewasa (host) terpengaruh dan menjadi sesak napas.

Saya memroses EP 5 tahun menggunakan teknik spesifik, memisahkan EP 5 tahun dan Ani dewasa, meredakan emosi marah pada EP 5 tahun, agar tubuh fisik Ani dewasa tetap dapat beroperasi normal, tidak sesak napas, sehingga dapat saya proses tuntas.

Dalam waktu singkat, emosi marah sangat intens pada EP 5 tahun berhasil dinetralisir. Saat saya minta Ani dewasa untuk mengingat kembali kejadian di usia 5 tahun, ia merasa biasa saja, tidak lagi ada emosi marah seperti sebelumnya. Demikian pula saat saya minta Ani 5 tahun melakukan hal yang sama, mengingat kejadian itu, hasilnya netral, emosinya datar.

EP Eksekutif dan Host (Induk Semang)

Dalam keseharian, setiap individu umumnya butuh antara 5 hingga 7 EP untuk menjalankan hidup secara normal. EP-EP ini aktif by default, aktif bergantian sesuai situasi, kondisi, kebutuhan, dan mengendalikan diri individu dan adalah individu. EP-EP ini berada atau tinggal di permukaan (surface) dan tidak membutuhkan kendali EP Pengendali (EP CEO) untuk aktif bergantian. Selain EP permukaan, juga ada EP-EP underlying yang tinggal di kedalaman pikiran bawah sadar (PBS). Untuk mengakses EP-EP ini dibutuhkan kondisi hipnosis dan atau teknik tertentu.

Untuk mudahnya, EP adalah “manusia” yang ada di dalam diri kita. Setiap EP, karena ia adalah “manusia” yang tercipta melalui proses tertentu, memiliki kesadaran, pikiran, pola pikir, emosi, sikap, kebiasaan, memori, keinginan, energi, kekuatan, pengetahuan, dan tujuan.

Kita memiliki banyak EP. Dan kita tidak tahu berapa jumlah EP yang ada dalam diri kita. Tidak ada satupun literatur yang pernah saya baca dan pelajari, termasuk pendapat dan pemikiran para pakar hipnoterapi klinis dari berbagai masa, yang secara gamblang menyatakan jumlah atau perkiraan jumlah EP dalam diri individu.

EP aktif bergantian menempati dan menggunakan host untuk mengekspresikan dirinya. EP hanya bisa aktif dan menggunakan host selama kondisi host, terutama dari aspek energi fisik dan energi psikis mampu menopang kegiatan EP ini, dan tidak ada EP lain yang lebih kuat melakukan intervensi.

Bila ada EP yang lebih kuat melakukan intervensi, atau bila energi fisik dan atau energi psikis host sudah tidak lagi mampu mendukung kegiatan EP maka EP yang semula aktif akan memudar ke latar belakang dan terpaksa nonaktif atau tidak bisa aktif. Walau EP memiliki energi sangat besar, energi EP berbeda dengan energi host. EP dan host adalah dua “entitas” berbeda.

Walau EP dan host sejatinya adalah dua “entitas” berbeda, saat EP aktif, ia menguasai dan menggunakan host sebagai media ekspresi dirinya dan host adalah EP. Di saat ini, EP yang sebelumnya aktif sebagai klien bergeser dan tidak lagi menggunakan host. Dengan demikian, apapun yang terjadi dan dilakukan host, baik pikiran, ucapan, dan atau tindakan sesungguhnya adalah aktivitas EP. Bila EP mengalami sakit tertentu ini juga termanifestasi pada host.

EP CEO mengendalikan EP mana yang aktif pada satu waktu. Untuk EP permukaan, EP CEO tidak banyak mengatur karena switching atau pergantian aktivasi EP berjalan otomatis berdasar pola kebiasaan yang telah terbangun selama ini. Walau EP CEO seolah tidak aktif, dalam kondisi ini, sejatinya ia tetap memantau semua pergerakan EP. Hingga suatu saat, bilamana dibutuhkan, EP CEO melakukan intervensi dan menentukan EP mana yang aktif dan boleh menggunakan host untuk mengekspresikan diri atau berkegiatan. Butuh latihan dan kesadaran yang baik agar EP CEO menjadi kuat, lentur, terampil, peka, dan tanggap untuk mengendalikan aktivasi EP sesuai kebutuhan individu.

Aktivasi EP

Dalam satu waktu hanya bisa ada satu EP menjadi eksekutif, menempati, dan menggunakan host. EP yang aktif ini bisa berasal dari permukaan (surface) atau dari kedalaman lapis kesadaran (underlying). EP bisa aktif secara spontan karena terpicu oleh stimulus atau situasi-kondisi tertentu. EP juga bisa aktif karena karena diaktifkan secara sengaja seperti yang terjadi dalam konteks terapi. EP yang sering diakses atau diaktifkan cenderung akan semakin sering aktif dan menjadi semakin kuat.

Dalam konteks terapi, aktivasi EP tidak bersifat terapeutik. EP yang telah diaktifkan dan menjadi eksekutif perlu diproses menggunakan teknik-teknik yang sesuai agar terjadi edukasi, resolusi, rekonsiliasi, atau reintegrasi sehingga tercapai kondisi kondusif untuk kebaikan dan kesejahteraan klien.

Saat klien menjalani terapi, ia memercayakan dan memasrahkan peran pengendali aktivasi EP kepada terapis. Dengan kata lain, terapis bertindak sebagai EP CEO mengendalikan dan mengelola aktivasi EP secara bergantian menggunakan host, menjalin komunikasi, baik antara terapis dan EP-EP, komunikasi antara klien dan EP-EP, komunikasi antara EP satu dengan EP lainnya dalam diri klien, atau komunikasi antara terapis, klien, dan EP-EP.

Dari temuan kami di ruang praktik, diketahui bahwa ada EP yang dapat terus bertumbuh dan berkembang dan ada EP yang mengalami fiksasi, tidak bertumbuh dan berkembang.

Khusus untuk EP yang mengalami fiksasi, bila dibutuhkan untuk kebaikan klien, dapat ditumbuh-kembangkan hingga mencapai usia optimal untuk membantu klien menjalani hidup dengan baik. Tentu, dalam proses ini, EP tidak hanya ditumbuhkan secara usia namun yang lebih penting adalah pertumbuhan di aspek pengetahuan, kebijaksanaan, dan emosi.

Setelah anda membaca dan mencermati tulisan di atas, ijinkan saya mengajukan satu pertanyaan penting untuk direnungkan, "Siapakah diri anda sesungguhnya?"

Menjaga Marwah Etika Hipnoterapis

Menjaga Marwah Etika Hipnoterapis

21 September 2019

Oleh : Antonius Yudo Prihartono, SH, MH, MM, CHt, CT

Koordinator Bidang Advokasi & Perlindungan Anggota AHKI, Ketua Dewan Etik AHKI

 

Asosiasi Hipnoterapi Klinis Indonesia (AHKI) adalah sebuah organisasi yang menaungi profesi hipnoterapis klinis.  AHKI menetapkan standar tinggi, ilmiah dan berbasis bukti (evidence-based) dalam pendidikan dan layanan hipnoterapi untuk kemanfaatan dan perlindungan baik praktisi hipnoterapi dan terutama anggota masyarakat pengguna jasa layanan hipnoterapi.

Para hipnoterapis klinis anggota AHKI menjalankan profesinya dalam koridor kode etik untuk menjaga standar, kualitas pelayanan, dan tentunya kenyamanan pengguna layanan hipnoterapi. Salah satu kode etik yang harus dijalankan oleh para hipnoterapis klinis anggota AHKI ini adalah larangan melakukan terapi di kamar hotel, kafe, atau tempat keramaian lainnya.

Kode etik ini juga masih berkaitan dengan kode etik menjaga kerahasiaan dan identitas klien. Untuk itulah praktik hipnoterapi ini harus dilakukan di ruang praktik demi menjaga privasi dan memberi kenyamanan maksimal untuk proses terapi.

 

Maju Pesat

Dalam kurun waktu 10 tahun terakhir, metode hipnoterapi berkembang sangat pesat di Tanah Air. Cukup banyak pelatihan yang ditawarkan dan banyak muncul praktik hipnoterapi yang menawarkan jasanya melalui media massa. Sangat disayangkan bahwa perkembangan pesat ini belumlah diiringi dengan standar pendidikan, kurikulum, kompetensi hipnoterapis serta kode etik dalam menjalankan profesi hipnoterapi.

Hanya sedikit lembaga pendidikan hipnoterapi di Indonesia memiliki standar pendidikan tinggi dan kurikulum mengacu pada standar internasional sebagaimana yang ditetapkan lembaga hipnoterapi mapan dari luar negeri. Ketidakjelasan standar, kurikulum, dan lama masa pendidikan hipnoterapis berdampak pada kualitas dan kompetensi hipnoterapis yang dihasilkan.

Hipnoterapis klinis anggota AHKI adalah para praktisi hipnoterapi berusia minimal 28 tahun yang telah mengikuti pendidikan hipnoterapi minimal 100 jam tatap muka di kelas. Ini adalah standar pendidikan hipnoterapi yang sangat tinggi.

Saat ini, hipnoterapi yang terus bertumbuh dan berkembang ini masih belum memiliki regulasi yang seragam dari setiap lembaga. Hal ini membuat kualifikasi hipnoterapis pada tiap lembaga bisa sangat berbeda dengan rentang kompetensi yang sangat lebar.

Apabila masyarakat mendapatkan layanan dari hipnoterapis lulusan dari lembaga yang standar pendidikannya kurang, maka masyarakat bisa dirugikan atau malah mendapatkan bahaya.

Selain dari lembaga pendidikannya, diperlukan pula lembaga profesi yang mengatur kode etik dan juga regulasi profesi lainnya agar dapat memberikan pelayanan terbaik bagi masyarakat sehingga tujuan untuk pemeliharaan dan peningkatan derajat kesehatan dan kualitas hidup masyarakat dapat tercapai.

Hipnoterapi telah terbukti efektif dalam membantu klien dalam menyelesaikan masalahnya. Maka kehadiran dan peran praktisi hipnoterapi sebagai terapi komplementer pun semakin diterima oleh masyarakat.

Menyadari hal tersebut, AHKI sebagai organisasi profesi hipnoterapi terus melakukan upaya-upaya mengembangkan diri. AHKI menyadari bahwa kode etik merupakan cara untuk praktik hipnoterapi dijalankan dengan rasa tanggung jawab dan dengan penuh integritas. (*)